Nov 302017
 

Kasau Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.IP menyaksikan penandatanganan MOU oleh Kadislitbangau Marsma TNI Kukuh Sudibyanto dan Prof. Joshapat Tetuko Sri Sumatyo, P.hd selaku pencipta teknologi CP-SAR, pada Selasa 28-11- 2017 di Mabesau Jakarta.

Jakarta, Jakartagreater.com – Untuk meningkatkan kemampuan penguasaan udara dan ruang angkasa, TNI AU, melalui Dinas Penelitian & Pengembangan TNI AU (Dislitbangau) berkerja sama dengan Prof. Joshapat Tetuko Sri Sumatyo, Ph.d. akan melakukan penelitian dan pengembangan (Litbang) teknologi Circulary Polararize-Synthetic Aperture Radar (CP- SAR).

Naskah kerjasama (MOU) ditanda tangani oleh Kadislitbangau Marsma TNI Kukuh Sudibyanto dan Prof. Joshapat Tetuko Sri Sumatyo, P.hd selaku pencipta teknologi CP-SAR, yang disaksikan langsung oleh Kasau Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.IP., pada Selasa 28 November 2017 di Mabesau Cilangkap, Jakarta.

Teknologi CP-SAR kedepan sangat dibutuhkan TNI AU untuk terlaksananya tugas-tugas dalam rangka menjaga kedaulatan wilayah udara NKRI.

Turut hadir pada acara pendatanganan naskah kerja sama (MOU) untuk meningkatkan kemampuan penguasaan udara dan ruang angkasa, TNI AU, melalui Dinas Penelitian & Pengembangan TNI AU  berkerja sama dengan Prof. Joshapat Tetuko Sri Sumatyo, Ph.d. tersebut adalah :

  1. Wakasau Marsda TNI Yuyu Sutisna, SE, M.M.
  2. Irjenau Marsda TNI Umar Sugeng Haryono.
  3. Asper Kasau Marsda TNI Anastasius Sumadi.
  4. Beberapa pejabat TNI AU lainnya.
  5. Dr. Frans Dwicoko.

(tni-au.mil.id)

  41 Responses to “TNI AU Kembangkan Teknologi Radar”

  1. woke-woke,,..
    sipplah..

  2. Jadi ingat sama oknum pejabat lama….dari pada ribet mikirin kemandirian, mending ongkang-ongkang, ngentit heli seken.

    Sambil berucap dg kata2 keramatnya: “saya mempersiapkan untuk adik-adik saya”……adik apa adek ketemu gede Pak?!!!

  3. Bangganya dg Pak Kasau…skadron NC-212 yang pernah divonis mati oleh sang oknum (mau diganti sama yang spartan), dg alasan suku cadangnya sudah diskontinyu ternyata masih bisa difungsikan kembali dg dukungan pt.di.

    • Si oknum Pentol Korek temannya si beruang kutub itu ?

      • Biar pentol korek tapi putrinya cantik-cantik lho….

      • Oh iya bung Phd@, jadi ingat kalo oknum ini yang mempopulerkan julukan “su-35 adalah pespur semi stealth”…alasannya, bukan karena su-35 punya rcs rendah tapi krn su-35 bisa melakukan manuver “mecuthat/melakukan belokan tajam hampir 90 drajat dg cepat” shg seolah-olah sukhoinya menghilang dr layar radar

        • Mau belok mecuthat mecuthut bahkan sampai mecothot bagaimana pun kalau dikejar rudal BVR fire and forget tetap aja kena.

          • Sebenarnya Apa Sih Hebatnya Rudal BVR (Beyond Visual Range). 😆 Dari Setelah Di Ciptain Sampe Sekarang Belum Ada Satupun Rudal BVR Yg Sudah Battle Proven Menembak Musuh Di Jarak Lebih Dari Range 37 KM Atau Di Jarak Minimal Rudal Tsb Di Golongkan BVR.

          • BVR itu masih mimpi bagi para pilot pespur… baru sekedar gembar gembor doang tentang kemampuan BVR…

          • Kejebak lu Jim, berarti situ ngaku kalau Sukhoi kagak bisa BVR.

          • ????. Gagal Faham Gw. Lha Emang Rudal AAM Yg Jaraknya Lebih Dari 100KM Di Bawa Sukhoi Itu Apa?.

          • Lha kalo Jimmy gagal paham itu artinya tidak mengerti.

            Kalau tidak mengerti itu artinya mesti lebih banyak belajar lagi supaya mengerti dan memahami.

            Jadi hus hus sana sana belajar dulu sana…

          • Bingung Gw. Padahal Klau Lagi Gk Sibuk Gw Nyempetin Baca Majalah/Web Tentang Militer Min 3 Jam. 😆 Perasaan Sampeyam Jg Gagal Faham Tentang Komen BVR Saya Do Atas

          • Mungkin….bung jimmy harus ikut program “revolusi putih” dulu bung Phd, biar agak encer dikit, hhhhh

            Seperti pepatah mengatakan “Menepuk air didulang, terpercik muka sendiri”

          • Tapi ya harap dipahamin krn mungkin keadaan bliau ini efek kelamaan didalam hutan (karet) dan hanya ditemani oleh seekor (turunan) sapi….mooooooo

          • Hahaha. Dasar Kelakuan Elders Jaman Now. Sukanya Kroyokan Maen Threesome. 😆

            #Peace
            #Jgn Di Santet Mbah

          • Ya begini ini gayanya mahluk yang terlalu memuja bangsa asing (bangsa cirilic), sampe lupa kalo bangsanya sdr punya kebudayaan yang adiluhung yaitu “gotong royong”….

          • Bentar Dulu Deh Para Temenku Belum Pada On. Ntar Klau On Saya Jg Mau Gotong Royong Buat Ngeroyok. 😆

          • Strategy westernasu dengan menggembar-gemborkan bvr mirip-mirip dengan patron mereka jaman akhir PD2 dulu. Dimana serbuan ke sebuah kota bisa dilaksanakan dengan pengerahan armada tertentu.

            Akhirnya dengan patron yang sama pula, mereka telah GAGAL TOTAL di Battle of Soerabaia.

            Bagaimanapun, jendral yang lebih menitikberatkan strategy lapangan, jauh lebih baik dari jendral modal simulasi hollywood.

  4. Malah Pak Budi (mantan dirut ptdi) dulu pernah “nggresulo”…di malaysia, skadron cn-235 menjadi skadron dg tingat kesiapan paling tinggi….sayang disini malah belum bisa seperti itu.

    Di korselpun, Pak Cappy Hakim (mantan kasau) berkisah bahwa komandan skadron VVIP disana bangga bisa menerbangkan CN-235 VVIP

  5. Mantaplah! Pak Josaphat tdk lupa dgn ibu pertiwi menyumbangkan ilmunya kepada NKRI terutama TNI AU.

  6. kalo buatan anak kolong … kemampuan radar nya bisa sekehendak beliau, kalo buatan impor selalu dibatasi kemampuan nya …
    ayoo dukung terus produk anak bangsa !!!

 Leave a Reply