Tornado-S Gantikan MLRS Smerch dan Uragan Pasukan Rusia di 2027

Moskow, JakartaGreater  –   Sistem roket peluncuran kaliber besar Tornado-S akan sepenuhnya menggantikan peluncur roket Smerch yang beroperasi dan sistem Uragan yang sudah ketinggalan zaman di pasukan Rusia pada akhir 2027, kata Kepala Pasukan Rudal dan Artileri Rusia Letnan Jenderal Mikhail Matveyevsky mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Krasnaya Kementerian Pertahanan.

Koran Zvezda pada hari Rabu 18-11-2020. Rusia akan merayakan Hari Pasukan Rudal dan Artileri pada 19 November 2020. Dirilis TASS.

“Mempersenjatai kembali unit artileri roket dengan sistem roket peluncuran ganda Tornado upgrade terus berlanjut. Pada akhir tahun 2027, sistem roket peluncuran ganda kaliber besar Tornado-S dengan karakteristik yang ditingkatkan dan jangkauan proyektil roket yang diperluas akan sepenuhnya menggantikan peluncur Smerch yang ada dan sistem Uragan yang sudah ketinggalan zaman, sementara senjata kaliber menengah Tornado-G dengan sasaran otomatis akan menggantikan beberapa peluncur roket Grad yang sudah ketinggalan zaman,” kata Jenderal itu.

Peluncur roket Tornado ganda adalah sistem presisi yang dilengkapi dengan peluru roket pintar yang mampu menyerang fasilitas vital musuh pada jarak yang cukup jauh, tegasnya.

MLRS Tornado S. (@Russian MoD)

Pasukan Rusia juga terus menerima howitzer self-propelled 2S19M2 Msta-SM yang ditingkatkan dengan teknologi kendali tembakan otomatis yang memungkinkan “integrasi ke dalam sistem komando dan kendali tingkat taktis tunggal,” kata Jenderal itu.

“Sistem artileri pasukan multi-layanan Koalitsiya-SV telah tiba untuk pasukan Distrik Militer Barat Rusia. Sistem ini unik. Sistem ini memiliki kompartemen tempur tak berawak sementara proses pembidik dan pemuatan senjata dilakukan tanpa partisipasi manusia,” kata Matveyevsky.

Persenjataan modern dalam pasukan Rudal dan artileri Rusia telah berkembang dari 25% menjadi 60% sejak 2012, kata Jenderal itu. Tornado beberapa sistem roket peluncuran. Sistem roket peluncuran ganda Tornado-S adalah peningkatan berat dari peluncur roket ganda Smerch.

Senjata baru ini memiliki kemampuan jangkauan dan akurasi tembakan yang ditingkatkan. Tornado-S juga menawarkan kemungkinan untuk tugas penerbangan individu untuk setiap amunisi. Sistem ini dirancang untuk menyerang pasukan musuh, perangkat keras militer, obyek tidak bergerak dan bergerak, serta beberapa target.

Pada pameran senjata internasional Army-2020, Kementerian Pertahanan Rusia menandatangani kontrak pengiriman kendaraan tempur dan transporter-loader Tornado-S serta proyektil roket 122 mm kepada pasukan.

Tornado-G telah menjadi sistem roket peluncuran ganda pertama yang menerima sistem kendali tembak dan bidik otomatis yang memungkinkan untuk terus melacak kendaraan tempur selama operasi dan melepaskan tembakan dalam waktu sesingkat mungkin setelah tiba di posisi tersebut.

Spesialis Rusia juga telah menciptakan amunisi fragmentasi eksplosif tinggi satu bagian untuk itu : ia menggunakan sekering dengan altimeter, yang memungkinkan pengaturan ketinggian dan meledakkan proyektil baik pada ketinggian beberapa meter atau saat menghantam tanah.

Tinggalkan komentar