Aug 042012
 


Kesibukan PT. Lundin Industry Invest di Banyuwangi- Jawa Timur sudah berkurang, karena Kapal Cepat Rudal (KCR) Trimaran yang dipesan oleh TNI AL, hampir selesai dibangun. Bahkan PT. Lundin Industry Invest kembali menawarkan produk trimaran mereka, agar rantai produksi di perusahaan John Lundin tersebut, tetap berjalan.

PT. Lundin Industry memperkenalkan produk terbarunya kapal patroli Trimaran (panjang 63 meter dan lebar 15 meter), dalam tiga varian yaitu Offshore Patrol Vessels, Offshore Patrol and Search And Rescue Vessels, dan Fast Missile Patrol Vessel.

Kapal Trimaran yang dipesan Kementerian Pertahanan adalah jenis Fast Missile Patrol Vessel, berkarakteristik siluman yang dipersenjatai meriam dan rudal. Trimaran ini dilengkapi kapal cepat Rigid Hull inflatable boat (RHIB) 11 meter dan mampu membawa satu unit helikopter. Dalam operasinya Trimaran diawaki 23 personil dan 7 personil pasukan khusus.

Kementerian Pertahanan telah memesan 4 unit kapal jenis Fast Missile Patrol Vessel. Diharapkan seluruh kapal selesai dibangun pada 2014. Satu unit trimaran dibanderol Rp 250 miliar diambil dari APBN 2011.

Permasalahannya, kapal Trimaran yang dikerjakan oleh PT. Lundin Industry belum juga terlihat oleh publik. Mengapa PT Lundin sudah menawarkan produk sejenis ke pasar ?.

Jika merujuk kepada pernyataan John Lundin di awal produksi trimaran, PT Lundin bertugas menyiapkan kapal Trimaran, sementara persenjataannya akan ditangani oleh TNI.

Bisa jadi urusan John Lundin hanya sampai menghidupkan mesin kapal tersebut. Instalasi senjata urusan lain. Untuk itu tidak heran, John Lundin menawarkan produk Trimarannya ke pasaran untuk versi sipil dan SAR.

Wakil Menteri Pertahanan Sjafrie Sjamsoeddin mengatakan kapal Trimaran akan selesai di kuartal empat 2012. Itu artinya di rentang bulan: Oktober, November dan Desember. Pernyataan ini disampaikan Wamenhan di Kantor Kementerian Pertahanan Jakarta , 2 Agustus 2012.

Kuartal keempat 2012, ternyata bersamaan dengan digelarnya Indo Defence 2012 di Kebayoran Jakarta, 7 – 10 November 2012.

Indo Defence ke V ini akan menampilkan 500 booth pameran dari 40 negara dengan undangan sebanyak 20.000 delegasi. Melihat besarnya event ini, bisa jadi kapal siluman Trimaran akan diboyong dari Banyuwangi ke Jakarta, untuk dipertontonkan di Indo Defence 2012.


Apa yang terjadi dengan Trimaran sekarang ?

Kementerian Pertahanan mempercayakan kepada PT LEN, untuk memasang SEWACO (sensor weapon and control]) atau Combat Management System (CMS) Kapal Cepat Rudal Trimaran. Snejata utama yang akan diusung oleh kapal siluman Trimaran adalah rudal C-705 China. Adapun untuk Close-in Weapon System (CIWS) kemungkinan menggunakan produk China juga, yakni senjata gatling Type 730, 7 barel 30 mm.

CIWS merupakan senjata 7 laras, untuk pertahanan kapal dari serangan rudal, di saat rudal musuh berhasil menerobos pertahanan utama kapal. Close-in Weapon System (CIWS) juga bisa digunakan untuk menembak pesawat, target di pantai, kapal boat dan ranjau laut. Harganya sekitar 5,4 juta USD per unit.

Senjata senjata itulah yang akan diinstal dan diintegrasikan oleh PT LEN ke dalam sebuah Combat Management System (CMS).

CMS mempunyai fungsi mendeteksi: data target, sonar, ownship data, speed lock dan unit ekskusi. Setelah memberikan analisa, CMS akan mengaktifkan mengaktifkan gun controller dan missile controller.

Untuk terus mengembangkan CMS PT LEN ini, kini dilakukan integrasi dan sinkronisasi antar kegiatan RISTEK, TNI-AL, Swasta nasional dan PT LEN.

KCR Trimaran buatan PT. Lundin Industry dan konsorsium-nya harus diuji kemampuannya terlebih dahulu.

Menurut Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro, apabila dalam pengujian ini berhasil dengan baik maka Kementerian Pertahanan berkeinginan untuk mengembangkannya lebih lanjut. (JKGR).

  9 Responses to “Kapal Cepat Rudal C-705 Trimaran”

  1. siiiiiippppppppppppppppppppppppppppppppp
    kita tunggu tanggal maennya
    dan kita guncang dunia bahwa indonesia BISA!!!!!!!!!!!11

  2. mantab…jd ga sabar pngen nonton indo defence..Presiden Sby dan menteri. Purnomo sangat agresif mningkatkan kmmpuan alutsista terutama produksi dalam negeri..kita tnggal tunggu tank buatan pindad pindad yg ktny sdah ada prototypenya dan helikopter tempur Bumblebeenya PT DI..bravo menteri pur.sehingga janji 2014 kita mnjadi kekuatan yg di segani terwujud..bravo NKRI

  3. sebenernya sih dah ketinggalan jaman untuk sekarang menjadi negara kuat tp tak ada kata terlambat untuk membangun lagi indonesia seperti era 60an

  4. Stabil di laut ganas, high speed, Stealth, membawa missile mematikan. Masih anak2 gini aja sdh meyeramkan, apalagi bapaknya ( KCR trimaran 120 meter)

  5. Jika proyek trimaran masih terus berlanjut sebaik nya harus diuji analisa semua specifikasi material yang digunakan dari kekuatan tarik, tekan, puntir dan tumbukan serta keausan dan komposite fibre yang harus tahan api ( max degree flash point ) , ringan tapi memiliki kekuatan ( Strenghteen ) melebihi baja sebaik nya Lundin bekerja sama dengan lab uji Material ITB atau ITS dan LIPI untuk uji Material komposite, karena alusista adalah suatu system atau peralatan yang harus mampu bekerja pada kondisi sangat extrim jangan lupa fire detector ditempatkan pada setiap heating point serta halon/ water springle system ganda.Bravo TNI AL Jalesveva Jayamahe

  6. Utk TNI AL hrs berani membuat model semua kapal TNI AL bentuknya spt TRIMARAN, shg trimaran mrpk kapal badik milik masyarakat Indonesia dan akan dpt memberikan keperyacayaan kpd pelaut2 kita maupun kebanggaan kemaritiman NKRI. Bravo…TNI AL…

  7. Kementerian Pertahanan telah memesan 4 unit kapal jenis Fast Missile Patrol Vessel. Diharapkan seluruh kapal selesai dibangun pada 2014. Satu unit trimaran dibanderol Rp 250 miliar diambil dari APBN 2011…???

 Leave a Reply