Jan 072019
 

Pasukan AS di Afghanistan.(@ US Army)

Jakartagreater.com   –   Donald Trump adalah presiden yang tidak terduga. Dia adalah orang yang memerintah dengan nalurinya dan apa yang dia klaim terbaik untuk Amerika dan perannya di dunia. Donald Trump sekarang telah membalikkan tren 7 dekade terakhir, untuk mengerahkan pasukan AS di hotspot dunia, dirilis pada Minggu 6-1-2019 oleh Uk.blastingnews.com.

Meskipun ada kemunduran seperti Perang Vietnam, tidak ada presiden AS yang berpikir untuk mundur dari pos di mana pasukan AS terlibat. Donald Trump sekarang telah melakukan hal yang tidak terpikirkan dan memerintahkan penarikan dari hampir semua pasukan dari Suriah (sekitar 2000) dan memutuskan untuk memotong separuh kekuatan pasukan di Afghanistan dari 14000 menjadi 7000.

Setelah hue and cry, Radio Free Europe melaporkan bahwa Wakil Presiden Pence mengatakan bahwa presiden AS masih “mengevaluasi” penarikan pasukan dari Afghanistan.

Pengurangan

Pengurangan ini tidak sesuai dengan keinginan banyak tentara dan diplomat Amerika, karena telah lama hidup di era senjata Amerika yang mendominasi dunia. Korban terbesar dari penarikan ini adalah Jenderal Mattis, menteri pertahanan.

Awalnya Mattis ingin pensiun dari pekerjaan pada 28 Februari 2019, tetapi Trump bersikeras dia segera pergi dan 31 Desember 2018 adalah hari kerja terakhir Jenderal Mattis. Majalah Time melaporkan bahwa Jenderal Mattis menulis perpisahannya pada tanggal 31 Desember 2018. Perkembangan ini berarti bahwa kekuatan Eropa tidak dapat mengandalkan dukungan AS begitu saja.

Alasan Donald Trump menunjukkan sudut pandang isolasionis. Donald Trump telah men-tweet ide-idenya dan berpendapat, “Mengapa kita ada di sana, dan kita berada 6.000 mil jauhnya?” Dalam sebuah wawancara, dia lebih lanjut bertanya, “Mengapa tidak ada Rusia di sana? di sana? ”

Donald Trump mengolok-olok bantuan India ke Afghanistan dan mengatakan bahwa bantuan yang diberikan ke Afghanistan oleh India setara dengan biaya 5 jam kerja Amerika.

Penarikan dari Afghanistan

Penarikan Trump dari Afghanistan akan melemahkan pemerintah pusat Afghanistan yang tidak mampu memerangi Taliban. Ini telah secara konstan menyerahkan wilayah kepada Taliban yang kini menguasai hampir 55% wilayah Afghanistan. Di satu sisi, Donald Trump benar karena, terlepas dari dukungan AS, pemerintah Kabul tidak dapat menegaskan otoritasnya.

Ini adalah masalah serius, dan jika seseorang melihat logika Donald Trump , ia tidak dapat disalahkan. AS telah berperang selama 17 tahun di Afghanistan, dan meskipun kehilangan ratusan tentara, Taliban tidak dikalahkan.

Ini lebih seperti perang tanpa akhir dan presiden AS tidak ingin membiarkan Amerika mati kehabisan darah. Dalam sebuah tweet, Donald Trump menyebutkan bahwa Rusia dulunya adalah Uni Soviet, tetapi setelah perang Afghanistan itu pecah. Ini karena beban dan biaya yang besar dari perang Afghanistan yang menyebabkan pecahnya Uni Soviet.

Donald Trump tidak sepenuhnya benar dalam hal ini, tetapi faktanya tetap bahwa perang Afghanistan tampak tidak dapat dimenangkan. Keputusannya untuk tidak membahayakan nyawa tentara AS lagi harus dilihat dalam terang meskipun keputusan ini bisa disebut mundur.

Kata terakhir

Dalam jangka panjang, retret AS memungkinkan Taliban untuk mengambil alih. Ini adalah pemikiran yang menakutkan, tetapi sudah saatnya negara-negara pinggiran seperti India dan Rusia menarik kaus kaki mereka (meningkatkan pekerjaan mereka). Pengunduran diri Mattis tidak akan menghalangi Trump untuk melakukan apa yang menurutnya adalah hal yang tepat bagi Amerika.

  2 Responses to “Trump akan Kurangi Pasukan AS di Afghanistan dan Beri Sinyal Mundur”

  1.  

    cuma bisa bilang hhmmmmm

  2.  

    Secara tdk lgsg malu mengakui kekalahannya dgn Taliban dlm perang berlarut dan menghabiskan dana yg tdk sedikit!he3