Agu 162018
 

Jet tempur siluman F-35 Angkatan Udara AS di Pangkalan Udara Eglin, AS © US Air Forces via Wikimedia Commons

Jakartagreater.com – Turki telah membuat pesanan untuk 30 Jet tempur F-35A buatan AS, dan bermaksud untuk memesan 70 lebih sebagai bagian dari proyek Joint Strike Fighter (JSF), yang melibatkan 10 negara yang diproduksi menjadi berbagai versi pesawat.

Pada hari Minggu 12-8-2019, Presiden Donald Trump menandatangani undang-undang kebijakan, menunda pengiriman jet F-35 ke Ankara sehingga meningkatkan ketegangan dengan sekutu NATO Washington, ujar laporan Harian Turki Hurriyet dan majalah berita AS Foreign Policy, dirilis Sputniknews.com, 14/8/2018.

Undang-undang baru melarang penjualan pesawat siluman generasi kelima dan menunggu laporan Pentagon tentang risiko rencana pembelian sistem pertahanan Rudal S-400 dari Rusia oleh Turki yang dapat mempengaruhi postur ke keamanan AS.

Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional (NDAA) Amerika Serikat menyediakan sekitar $ 616,9 miliar untuk anggaran dasar Pentagon, $ 21,9 miliar untuk senjata nuklir dan $ 69 miliar untuk pendanaan perang.

Ini juga mengesahkan kenaikan gaji 2,6 persen untuk anggota militer, meningkatkan jajaran layanan militer AS oleh 15.600 pasukan aktif dan menyetujui pembelian 13 kapal perang baru Angkatan Laut dan 77 jet F-35 Joint Strike Fighter.

Ketegangan antara Washington dan Ankara telah meningkat dalam berbagai topik, termasuk Suriah, tawaran Turki untuk membeli sistem pertahanan Rusia, dan kasus pendeta Amerika Andrew Brunson, yang saat ini sedang diadili di Turki atas tuduhan terorisme.

Washington telah berulang kali menyerukan pembebasannya, tetapi Ankara mengatakan keputusan itu sampai ke pengadilan. AS telah menanggapi dengan menjatuhkan sanksi terhadap 2 menteri Turki dan menggandakan tarif pada impor baja dan aluminium dari Turki.

Pada tanggal 18 Juni 2018, Senat AS meloloskan amandemen pada Undang-undang Otorisasi Pertahanan Nasional suatu amandemen yang melarang penjualan jet F-35 Joint Strike Fighter ke Turki dan rencana pembelian 2 baterai sistem pertahanan Rudal pertahanan udara S-400 dari Rusia .

Para pejabat Turki telah menanggapi tekanan Washington dengan mengatakan bahwa Ankara tidak menerima sanksi dari mitra NATO saat membahas pengiriman sistem S-400 Rusia.

Ketika berbicara di Ankara pada 9 April 2018, Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa Turki tidak akan mundur dari keputusannya untuk membeli sistem Rudal S-400.

Bagikan:

  4 Responses to “Trump Tunda Pengiriman F-35 Turki”

  1.  

    Seperti’a Turky akan semakin mantap menatap Ruskye..

  2.  

    Rumit sekali…
    S/d 2016 Turki adalah mitra kuat USA dan NATO… bahkan dalam krisis Suriah Turki mengambil peran sangat penting, terutama dalam sikapnya yang bermusuhan dengan Assad dan bahkan dengan Russia sendiri… apalagi dalam insiden penembakan pesawat tempur Russia…
    Tetapi ketika Russia mulai menunjukan tajinya dan mulai mengalahkan ISIS secara signifikan, USA bermanuver lebih merapat kepada Kurdi dan menjadikan Turki gerah, akirnya Turki mulai memilih berbaikan dengan Russia, hal yang membuat USA dan NATO gusar, apalagi ketika Turki mulai terlibat ketegangan dengan sikap USA terhadap Kurdi yang dianggap tidak memahami perasaan sekutunya…
    Terjadi Kudeta gagal, dan untuk alasan inilah maka Turki membeli S-400 yang akirnya menjadikan Turki berkonflik dengan USA sampai saat ini… hal lain hanyalah bumbu, intinya adalah USA ingin Turki pecah kongsi dan menjauh dari Russia…

  3.  

    Lebih baik turkey batalkan beli pespur F35 ini, soalnya ini pespur cuma buat nakut nakutin anak kecil aja bisanya. Nda bisa buat berhadapan dng SU35 atau pesawat coin sekalipun. Wong diciptakan untuk nakut nakutin aja kok. Syukur2 kalo yg di takutin itu bisa takut beneran. Klo nda takut, ya terpaksa F35 yg lari ketakutan…..wong memang bukan pespur kok disuruh berhadapan dng pespur lawan…..xixixixi…qiqiqiqi…wkkkkkkkkk

    Itu berdasarkan komen si Ntung Phd yg sdh sakau alias sekarat….merintih…gulung2…merana sang sales gagal…. wkkkkkkk

    •  

      Lebih bagus yg batalin amrik karena akan kena wanprestasi, kalau yg batalin turki malah yg susah turki, apalagi ekonomi turki lagi merosot, bahkan pdb asli nya cuma usd 730 M kalah dgn pdb nya Indonesia yg usd 1.09 T

 Leave a Reply