Nov 252018
 

Model UAV Anka di Indo Defence 2018

Jakartagreater – Turki Aerospace Industries (TAI) telah melewati satu lagi ambang batas yang signifikan dalam upaya untuk memenuhi kebutuhan Indonesia akan kendaraan udara tak berawak yang dikendalikan oleh satelit, mid-altitude dan long-endurance (UAVs).

Perusahaan telah membuat penawaran untuk dua sistem yang terdiri dari 6 kendaraan udara yang akan disediakan untuk TNI AU. Berkat fitur luar biasa dari TAI Anka UAV dalam hal teknik, partisipasi industri dan biaya, raksasa pertahanan itu masuk dalam daftar pendek yang terdiri dari dua perusahaan yang dipilih dari antara empat pesaing.

Departemen Pertahanan Indonesia memulai proses pengadaan internasional pada 28 Juni untuk mendapatkan sistem UAV. TAI mengajukan penawaran pada 24 Agustus 2018, dirilis Dailysabah.com, 18-11-2018.

Model UAV Anka di Indo Defence 2018

TAI mengikuti “Hari Industri” di Jakarta pada 14 Agustus. Pada acara tersebut, desain, produksi dan kemampuan integrator utama yang dilakukan perusahaan di banyak platform berbeda ditransfer ke perusahaan pertahanan dan kedirgantaraan Indonesia, dan negosiasi komprehensif diadakan dengan mereka untuk mencapai kerja sama industri yang ditargetkan.

Pada Pameran Pertahanan Indo Defence 2018, yang diselenggarakan dari 7  hingga 10 November 2018 di Jakarta, Anka berukuran nyata dipamerkan di antara sistem yang berpartisipasi dalam tender – yang oleh otoritas Indonesia ditafsirkan sebagai indikator yang sangat jelas dari kerja sama yang diinginkan dan pentingnya dikaitkan dengan tender.

Model utuh UAV Anka di Indo Defence 2018

Ada kemungkinan bahwa potensi kerjasama untuk berkembang di bidang kedirgantaraan, terutama UAV, di bawah kepemimpinan Anka di Indonesia, mungkin juga tercermin pada proyek-proyek lain di periode mendatang.

Ini dianggap sebagai model bisnis yang positif, berjangka panjang, dan saling menguntungkan oleh para pengambil keputusan Indonesia yang ingin mengurangi ketergantungan mereka pada pasar luar negeri dan menarik pasar global dengan mengembangkan industri mereka sendiri.

ANKA, kelas UAV Ketinggian Menengah Panjang (MALE) tingkat lanjut, melakukan operasi siang dan malam, pengintaian semua cuaca, deteksi target / identifikasi dan misi intelijen, yang menampilkan kemampuan penerbangan otonom termasuk lepas landas dan pendaratan otomatis.

Bagikan:

  5 Responses to “Turki Dorong Kerja Sama dengan Indonesia Lewat UAV Anka”

  1.  

    Moga cepat terlaksana

  2.  

    Nah indonesia ini sangat kurang pengetahuan akan pengembangan mesinnya, semoga kontrak Anka ini juga dapet ToT engine turbodiesel nya Anka

  3.  

    TURKI faham tantangan kedepan TURKI / INDONESIA, doktrin perang modern perang masa depan dengan kecangihan dan eletronika maka UCAV/DRONE / UAV/ adalah solusi tepat bagi tentara nasaional negara indonesia dan turki memeiliki kemampuan ini.

    sekarang kini tergantung Om /Babeh2 berdasi dan berkopiah di sana……

    tunduk dengan barat atau mandiri saja

  4.  

    Mendapatkan ilmu dgn TOT dan lisenci, drpd jiplak yg tdk beretika.

 Leave a Reply