Turki Maju dengan Su-35, AS Desak Kembali Turki Tidak Gunakan S-400

Sistem Rudal pertahanan udara S-400 Triumf dalam formasi siaga © Russian MoD via Wikimedia Commons

Jakartagreater.com  – Awal pekan ini, sekelompok senator AS mengajukan undang-undang “RUU Sanksi Turki” yang mengusulkan langkah-langkah pembatasan “luas” terhadap Ankara atas perjanjian pembelian sistem Rudal S-400 dengan Moskow, dirilis Sputniknews.com pada Sabtu 26-10-2019.

AS masih mendesak Turki untuk tidak menggunakan sistem Rudal S-400 Rusia, Reuters mengutip seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri yang tidak disebutkan namanya mengatakan pada hari Jumat 35-10-2019. Batch pertama unit-unit militer yang kontroversial itu tiba di Turki pada bulan Juli 2019.

“Masih ada pekerjaan untuk membuat orang-orang Turki menjauh dari S-400: baik itu membatalkannya, mengirimnya kembali, menghancurkannya, apa pun yang Anda miliki. Itu masih merupakan masalah yang berkelanjutan. Kami berbicara tentang mediasi ulang, penanganan ulang, rekonsiliasi. Masalah ini belum disingkirkan dari atas meja, “ujar pejabat itu menegaskan.

Pejabat itu mengklaim bahwa “tidak semua orang di dalam pemerintahan Turki berpikiran seperti Presiden Erdogan dan ada orang Turki yang sebelumnya mengatakan bahwa ‘lebih suka tidak menempatkan diri kita dalam risiko pengaruh Rusia, kita lebih suka tidak menempatkan diri kita dalam risiko mengisolasi diri kita dari Mitra NATO, kami lebih suka tidak mengisolasi diri dari Washington.”

Pejabat itu bersikeras bahwa di bawah skenario kasus terbaik, Turki tidak akan pernah membeli komponen sistem S-400. “Tapi sekarang setelah garis itu dilintasi, itu masalah bagaimana cara mengisolasi dan memisahkannya, menetralkannya dan bergerak maju tetapi itu jauh lebih sulit daripada sebelumnya,” tambah mereka.

Akankah Turki Membeli Pesawat Su-35 Rusia?

Pernyataan itu muncul ketika surat kabar Turki yang dikelola pemerintah Daily Sabah mengutip sumber-sumber lokal yang mengatakan bahwa Ankara hampir mendapatkan kesepakatan dengan Moskow untuk pembelian Jet tempur Su-35 Rusia canggih, serta kesepakatan untuk ikut memproduksi beberapa komponen pesawat tempur ini.

Sumber tersebut menegaskan bahwa para pejabat Turki dan Rusia sedang dalam pembicaraan tentang penjualan total 36 pesawat Su-35 ke Turki, 2 bulan setelah kunjungan Presiden Recep Tayyip Erdogan ke pertunjukan udara MAKS di luar Moskow.

Tak lama setelah itu, Erdogan mengkonfirmasi bahwa negosiasi pengiriman Su-35 ke Ankara sedang berlangsung, meskipun Menteri Luar Negeri negara itu Mevlut Cavusoglu sebelumnya membantah bahwa pembicaraan seperti itu sedang dilakukan.

Mengapa Ankara dan Washington Masih Berselisih?

Sebelum ini, Washington mengumumkan keputusannya untuk menangguhkan partisipasi Turki dalam program F-35 akibat pembelian S-400 di Ankara, dan menambahkan bahwa negara itu akan sepenuhnya dihapus dari proyek pada akhir Maret 2020. Di bawah program ini, Turki memiliki pesanan lebih dari 100 Jet tempur F-35.

AS mengklaim bahwa sistem S-400 tidak kompatibel dengan senjata pertahanan udara NATO dan dapat membahayakan operasi Jet tempur F-35. Washington telah berulang kali mengancam akan menjatuhkan sanksi terhadap Ankara atas pembelian S-400-nya.

Terlepas dari tekanan AS, Turki telah menolak untuk membatalkan kontraknya dengan Rusia, dengan mengatakan bahwa itu adalah kesepakatan yang dilakukan yang sangat penting bagi pertahanan nasionalnya. Ankara juga menekankan bahwa S-400 tidak terkait dengan keamanan NATO, AS, atau F-35 dengan cara apa pun.

Moskow dan Ankara menandatangani perjanjian kredit untuk pasokan sistem pertahanan udara S-400 Rusia ke Turki pada September 2017. Rusia menyelesaikan pengiriman pertama komponen S-400 ke Turki pada akhir Juli 2019.

Dengan pengiriman pengiriman kedua negara bagian yang berakhir pada akhir September 2019, Menteri Luar Negeri Cavusoglu mengatakan bahwa dia tidak mengesampingkan bahwa Ankara dapat membeli batch tambahan S-400 jika perlu.

13 pemikiran pada “Turki Maju dengan Su-35, AS Desak Kembali Turki Tidak Gunakan S-400”

  1. Inilah yg membuat mbah Gatol gak punya nyali utk berani komen lagi alias sembunyi di got bagai tikus got, krn disini selalu membaca artikel2 pencerahan yg benar2 fakta tentang kekuatan Rusia yg strooonggg bingiiittt. Yg membukakan mata mbah Gatol klo selama ini dia telah salah besar dan ternyata AS dan NATO tidak lebih hanya begundal2 pengecut yg tak bernyali dng teknologi yg jauh tertinggal….xicixicixicixi

  2. Pertanyaannya adalah apakah dibawah pengaruh us jg bukan suatu hal yg buruk??? Secara fakta dibawah pengaruh us sama dengan membiarkan diri anda dalam pengaruh pembodohan berkepanjangan, apa yg dilakukan us dan barat jauh lebih buruk dr apa yg dilakukan negara2 yg menganut paham komunis dalam 60 tahun belakangan ini, inilah faktanya dan bukan pendapat kosong’ semua negara punya hak untuk menjamin keamanan negaranya dan us tidak berhak mencampuri keamanan negara lain apa pun alasannya, semua negara sudah tau otak busuk us tp ada yg berani melawan secara terang2an, ada yg melawan dibalik layar dan yg pasrah dibodohin selamanya.

  3. Turki sendiri yg merupakan anggota NATO membeli S400 utk alasan politik dan hubungan antara turki dan rusia tdk selalu baik apalagi jk menyangkut soal suriah dlm konflik suriah turki pernah menembak jatuh SU24 rusia yg membuat rusia menempatkan sistem hanud S400 disuriah.

  4. “AS mengklaim bahwa sistem S-400 tidak kompatibel dengan senjata pertahanan udara NATO dan dapat membahayakan operasi Jet tempur F-35”

    Itu yang buat pernyataan adalah majikan mu sendiri wahai fans mamarika. Sudah jelas dan gamblang artinya, F-35 itu gak boleh ketemu S-400, karena bakal mati kutu dia, belum buka weapon bay sudah di-lock duluan.

Tinggalkan komentar

Most Popular

Komentar