Jun 142018
 

Desain TF-X Turki. (Turkish Aerospace Industries – TAI)

Jakartagreater.com – Menteri Turki dan Inggris sedang berusaha keras untuk menyelamatkan kemitraan utama dalam pengembangan Jet tempur generasi kelima (Gen-5), menyusul perselisihan mengenai peran sebuah perusahaan Turki yang ingin terlibat dalam proyek ini, Financial Times melaporkan.

Rolls-Royce, kelompok mesin aero Inggris, telah bekerja dengan raksasa industri Turki Kale untuk mengajukan tawaran kontrak pengembangan mesin pada jet TF-X, yang akan menjadi pesawat tempur pribumi pertama Turki, dirilis situs ahvalnews.com, 13-6-2018.

Keinginan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk membangun industri pertahanan nasional telah menjadikan program ini sebagai prioritas, sedangkan untuk Inggris, yang ingin mengembangkan hubungan dagangnya dengan Turki, kemitraan ini adalah kunci untuk melestarikan kemampuan Inggris untuk mengembangkan pesawat militer “mengingat kelangkaan program tempur Inggris setelah produksi Jet tempur Typhoon berakhir pada pertengahan 2020-an,” kata Financial Times.

Mengingat bahwa selama kunjungan ke Turki pada Januari 2017, Perdana Menteri Inggris Theresa May mengatakan kemitraan Jet tempur menandai “awal hubungan perdagangan baru dan lebih dalam dengan Turki, dan kemungkinan akan mengamankan pekerjaan dan kemakmuran Inggris dan Turki selama beberapa dekade ke depan,”.

Artikel itu mencatat bahwa proyek telah mengalami masalah setelah pejabat pertahanan Turki menuntut Rolls-Royce berbagi teknologi sensitif dengan TR Motor, sebuah perusahaan yang 55 persen dikendalikan oleh anak perusahaan BMC. “Masalah ini telah didiskusikan secara serius oleh kedua menteri dan kedua pihak berkomitmen untuk mencarikan solusinya,” ujar Theresa May.

Para eksekutif Rolls-Royce dan Menteri Inggris telah mengatakan kepada Turki bahwa mereka tidak dapat menerima pengaturan bahwa TR Motor memiliki dan mengelola kekayaan intelektual dari program tersebut. Isu ini akan didiskusikan menteri Turki dan Inggris.

“Ini dapat mempertanyakan peran BAE Systems, yang tahun lalu menandatangani kontrak senilai 100 juta poundsterling dengan Turkish Aerospace Industries untuk membantu merancang Jet,” artikel tersebut mencatat sambil menunjukkan bahwa sekitar 200 insinyur BAE bekerja dengan TAI di Inggris dan Turki.

Inggris telah berfokus pada peningkatan hubungan dengan Turki selama 2 tahun terakhir dan menggandakan program pembiayaan ekspor ke Turki menjadi £ 3,5 miliar tahun lalu.

Mesin TF-X

Rolls-Royce dan badan pengadaan pertahanan Turki telah menandatangani letter of intent untuk menyelesaikan negosiasi untuk program mesin yang akan menggerakkan TF-X, Jet tempur pribumi Turki yang sedang dibuat.

Memilih mesin saat ini dilihat sebagai tahap paling kritis dari program TF-X. “Pilihan mesin akan membentuk berbagai parameter lain di tahap selanjutnya dari program ini,” kata seorang pejabat kedirgantaraan Turki, dirilis Defensenews.com, 29-6-2018.

Surat itu ditandatangani oleh Kepala Undersecretariat untuk Industri Pertahanan (SSM) Ismail Demir dan Menteri Pertahanan Inggris, Guto Bebb, di sela-sela kunjungan kenegaraan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan ke Inggris pada 15 Mei 2018.

Berdasarkan rencana tersebut, mesin untuk TF-X akan dikembangkan dan diproduksi bersama di Turki. Seorang pejabat senior Turki yang akrab dengan proyek itu mengatakan Rolls-Royce dan SSM akan berkembang untuk memilah beberapa perbedaan hingga batas waktu.

“Ada beberapa masalah luar biasa … kita harus menyelesaikan sebelum pindah ke tahap lain,” kata pejabat itu. “Kami akan berusaha mencari kesamaan dalam masalah yang disengketakan seperti lisensi ekspor, pembatasan, transfer teknologi dan pengetahuan, bagian kerja lokal, hak kekayaan intelektual, dan biaya pengembangan.”

Para pejabat Turki mengatakan mereka mengandalkan teknologi asing untuk membangun, dalam jangka panjang, mesin asli yang akan menggerakkan TF-X.

  6 Responses to “Turki Nggak Kasih Kendor Pembangunan Jet Gen-5 TF-X”

  1.  

    Kalo pespur….mendingan korsel lah dah ada pengalaman dri pada turki.

  2.  

    TFX Maux Apa Sih, T.o.T Typhoon atau F-35

  3.  

    Ternya sulit menyamakan persepsi kedua belah pihak apalg mengikut sertakan pihak lainnya! KFX/IFX aja penuh drama.he3

  4.  

    Menurut kata wak ramli penjaga warkop Giras,,,

    Beliau mengatakan, “Tiap propaganda dari masing2 negara itu diperlukan sbg alasan utk membangun dan memperkuat militer nya, supaya tdk menimbulkan kecurigaan dan kecemasan di sekitar kawasan.

    Begitu kira2, dimana waktu itu beliau mengatakn dgn nada serius, sambil ngunyah asbak.

 Leave a Reply