Jun 142019
 

Ankara, Jakartagreater.com – Dalam pidatonya di ibukota Ankara, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menegaskan bahwa kesepakatan untuk membeli sistem Rudal S-400 dari Rusia telah ditutup. Dirilis TASS pada Kamis 13-6-2019. 

“Saya tidak mengatakan bahwa Turki membeli sistem S-400. Saya mengatakan bahwa Turki telah membeli S-400, dan ini adalah kesepakatan yang sudah selesai. S-400 akan dikirim bulan depan,” kata pemimpin Turki dalam sebuah pidato, yang disiarkan oleh saluran NTV Turki.

“Kami tidak akan meminta persetujuan siapa pun untuk memenuhi kebutuhan kami mengenai industri pertahanan. Apakah kami tidak meminta Amerika Serikat untuk menjual sistem pertahanan ke AS. Kami melakukannya, tetapi mereka mengatakan ‘tidak.’ Kami diberitahu bahwa Kongres AS akan jangan sampai ini terjadi, “lanjutnya.

Sementara itu, Sergei Chemezov, yang mengepalai perusahaan negara Rusia Rostec, mengatakan dia memperkirakan pasokan akan dimulai dalam 2 bulan.

Produksi bersama. Presiden Erdogan juga menyatakan harapan bahwa Rusia dan Turki akan segera meluncurkan produksi bersama sistem-sistem itu.

“Kami menandatangani kontrak ini bukan hanya karena harganya bagus, tetapi juga untuk peluang produksi bersama. Saya harap kami akan segera memulai,” tambahnya.

Duta Besar Rusia untuk Turki, Alexey Yerkhov, meyakinkan sebelumnya pada hari Rabu 12-6-2019 bahwa Moskow akan menghormati semua komitmennya berdasarkan kesepakatan.

“Rusia telah memikul kewajiban tertentu kepada Republik Turki, dan Rusia akan secara wajar memenuhi kewajiban itu. Untuk itu, upaya bersama para ahli dari negara kita akan diperlukan,” kata diplomat itu.

Amerika Serikat telah berusaha untuk memecahkan kesepakatan itu. Ini telah berulang kali memperingatkan Turki bahwa jika membeli sistem Rudal Rusia itu tidak akan mendapatkan Jet tempur F-35.

“Kami tidak hanya membeli Jet F-35, kami juga mitra dalam produksi mereka. Kami telah melakukan pembayaran di muka sebesar $ 1,25 juta,” kata Haber Turk TV mengutip pernyataan presiden Turki di Ankara.

“(Presiden AS Donald) Trump dan saya akan berada di Jepang akhir bulan Juni 2019 ini, dan saya berharap bahwa kita akan memiliki kesempatan untuk bertemu dan membahas masalah ini. Namun, juga dimungkinkan untuk membahasnya melalui telepon sebelum kunjungan ke Jepang . ”

Majalah Kebijakan Luar Negeri yang berpusat di AS melaporkan bahwa Amerika Serikat telah menghentikan pengiriman bahan-bahan F-35 dan peralatan terkait ke Turki dan menangguhkan pelatihan pilot Turki, yang diperlukan untuk mengoperasikan pesawat.

Menurut majalah itu, “Partisipasi Turki dalam program F-35 akan ditangguhkan mulai 31 Juli,” yang berarti bahwa 42 siswa Turki menghadiri pelatihan F-35 di Pangkalan Angkatan Udara Luke di Arizona dan Pangkalan Angkatan Udara Eglin di Florida akan diperlukan berangkat pada tanggal itu.

Pelatihan untuk 34 siswa Turki yang dijadwalkan tiba di Amerika Serikat akhir tahun 2019 ini juga akan ditangguhkan.

Kesepakatan S-400. Media melaporkan pada November 2016 bahwa pembicaraan sedang berlangsung tentang kemungkinan penjualan sistem S-400 Rusia ke Turki. Sisi Rusia mengkonfirmasi bahwa kontrak telah ditandatangani pada September 2017.

Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar mengatakan saat itu bahwa penyerahan sistem S-400 akan dimulai pada Oktober 2019. Menurut Direktur Jenderal Rostech Sergei Chemezov, biaya kontrak adalah 2,5 miliar Dolar Amerika. Turki adalah negara anggota NATO pertama yang membeli sistem Rudal dari Rusia.

Triumf S-400 Rusia (nama pelaporan NATO: SA-21 Growler) adalah sistem Rudal anti pesawat jarak jauh terbaru yang mulai beroperasi pada tahun 2007.  Rusia dirancang untuk menghancurkan Rudal pesawat, jelajah dan balistik, termasuk Rudal jarak menengah, dan target permukaan.

Sistem ini dapat mencapai target aerodinamis pada jarak hingga 400 kilometer (249 mil) dan target balistik taktis terbang dengan kecepatan 4,8 km / s (3 mi / s) pada jarak hingga 60 kilometer (37 mil). Sasaran seperti itu meliputi Rudal jelajah, pesawat taktis dan strategis, serta hulu ledak Rudal balistik.

Radar sistem mendeteksi target udara pada jarak hingga 600 kilometer (373 mil). Rudal permukaan-ke-udara 48N6E3 dari sistem dapat mengenai sasaran aerodinamis pada ketinggian 10.000-27.000 meter dan ancaman balistik pada ketinggian 2.000-25.000 meter.

  2 Responses to “Turki Tegaskan Kembali S-400 Dikirim Bulan Depan”

  1.  

    S-400 Triumf (NATO: SA-21 Growler) yang sebelumnya dikenal sebagai S-300PMU-3, adalah sebuah sistem senjata rudal pertahanan udara generasi baru yang dikembangkan oleh Russia’s Almaz Central Design Bureau sebagai upgrade dari keluarga S-300. Satu sistem rudal terdiri hingga 8 divisi (batalion) mampu mengendalikan hingga 72 peluncur, dengan jumlah maksimum sebanyak 384 rudal (termasuk rudal dengan jangkauan kurang dari 250 km (160 mil)). Dalam pengoperasiannya, rudal tersebut ditembakkan keatas oleh sistem gas dari tabung peluncur hingga mencapai ketinggian 30 meter ke udara sebelum…https://militerhebatdunia.blogspot.com/2018/12/kehebatan-s-400-triumf-sistem-rudal.html

  2.  

    si pendengki yg otaknya paling licik di dunia akherat.
    semua negarasunya beli brng dia trs.
    ini ibarat pran pasar yg msksa seseorng utk beli dagannya.
    hrs nya semua negara berani bertindak sprt Turki.
    kl kita berani ga.
    pdhl si pendengki sdh mengobok2 freeport kita.
    kita nya mlh msh takut sm si pendengki.