Turnbull Soroti Kerjasama Kendaraan Lapis Baja RI-Australia

Sanca MRAP PT Pindad, co-development platform, berdasarkan desain Thales Australia’s Bushmaster multirole protected vehicle design, (Madokafc/Defence.PK)

Sydney – Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull menyatakan Australia dan Indonesia setuju melanjutkan kerja sama dalam bidang pertahanan.

“Kami berdua setuju melanjutkan kerja sama pertahanan baik dalam pertukaran dan kegiatan pelatihan,” ujar Turnbull dalam pernyataan bersama usai pertemuan bilateral di Kirribilli House Sydney, Minggu, 26/2/2017.

Turnbull juga menyebutkan di luar pemerintah, industri di Australia dan Indonesia sadar akan adanya potensi ekonomi besar yang belum digali.

“Ini menyangkut industri pertahanan di mana sedang diproduksi kendaraan lapis baja oleh industri pertahanan,” kata Turnbull.

Bulan Oktober 2016, Indonesia dan Australia telah menandatangani kesepakatan untuk memperluas kerjasama industri pertahanan dengan maksud bersama-sama mengembangkan sebuah kendaraan lapis baja. Dalam pernyataan bersama, kesepakatan itu akan menghasilkan co-development platform, berdasarkan desain Thales Australia’s Bushmaster multirole protected vehicle design, yang akan disesuaikan dengan kebutuhan militer Indonesia.

Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull menyebutkan kehadiran Presiden Jokowi tidak hanya disambut baik pejabat pemerintah tetapi juga oleh warga di Australia. “Betapa hangatnya Bapak diterima dan disambut baik oleh pejalan kaki, para pelari di Taman Botanic Gardenia dan para mahasiswa Indonesia yang ada di sini,” ujarnya.

Menurut Turnbull, mereka senang sekali melihat kedua pemimpin itu berjalan bersama yang menunjukkan bahwa hubungan persahabatan kedua negara dekat dan sangat erat.

“Dari pertemuan pemimpin hari ini telah kita tekankan kembali betapa strategis dan pentingnya hubungan kedua negara,” ujar Turnbull.

Australia-Indonesia merupakan negara demokrasi yang sangat aktif dan giat. Keduanya saling menghargai dan menghormati adanya keberagaman.

“Kita memiliki komitmen yang sama terhadap demokrasi, kebebasan dan juga keberagaman. Kita memerlukan hukum yang memberikan stabilitas bagi kedua negara untuk bisa lebih makmur lagi,” katanya.

Kedua negara akan terus menuju kepada kemitraan yang kuat yang didedikasikan kepada kepentingan bersama.

“Lombok Treaty yang telah ditandatangani pada 2006 telah memberi pondasi dari hubungan strategis dan hubungan keamanan negara kita. Australia betul-betul berkomitmen atas integritas teritorial Indonesia,” katanya.

Kerja sama kedua negara secara praktis dalam hal pemberantasan terorimse, ekstrimisme, dan kekerasan ditujukan untuk membuat semua lebih aman dan lebih mengamankan wilayah kedua negara.

“Dengan perkembangan ancaman terorisme, kita juga meningkatkan usaha kita dalam memerangi terorisme termasuk ancaman yang dihadapi oleh para laskar asing yang kembali dari Syuriah dan Irak,” katanya.

Turnbull menyebutkan menteri dari negara kita berdua telah mendeklarasikan mengenai peningkatan untuk memerangi itu dengan adanya dana sebesar 40 juta dolar Australia untuk kehakiman guna mendukung kolaborasi dalam penegakan hukum dan keamanan di Indonesia.

“Kedua negara sudah bekerja sama dalam pemberantasan perdagangan dan peyelundupan manusia melalui Bali Process. Tahun ini kita akan meluncurkan pertemuan Proses Bali yang akan mempertemukan pemerintah dengan pengusaha untuk memerangi perdagangan manusia,” ujar Turnbull.

Hubungan Australia-Indonesia lebih dari sekadar perjanjian karena Indonesia juga merupakan destinasi utama bagi turis Australia. Tahun 2016 ada sejuta orang Australia datang ke Bali.

“Kita juga punya kepentingan bersama dalam hal perdamaian dan stabilitas dari darat dan samudera dan kita dorong negara sekitar terus menyelesaikan sengketa serta masalah berdasar hukum internasional. Australia juga mengakui peran penting ASEAN dalam kerangka keamanan dan ekonomi regional. “Dan saya tunggu kehadiran Presiden Widodo pada 2018 di mana ada KTT khusus Australia-ASEAN,” ujarnya.

Turnbull juga menyebutkan Australia merupakan destinasi populer bagi pelajar Indonesia yang ingin belajar di luar negeri.

“Kami juga menyambut kehendak Indonesia membuka tiga balai bahasa lagi di Australia,”.

Antara

TERPOPULER

Tinggalkan komentar