Nov 062014
 
Eurofighter  Typhoon

Eurofighter Typhoon

London – Produsen pesawat tempur asal Inggris, Eurofighter, tengah mengkaji kemungkinan perakitan varian jet Typhoon di Indonesia. Empat negara yang tergabung dalam konsorsium Eurofighter dikabarkan mendukung rencana yang akan dibicarakan dalam pameran Pertahanan Indo Defence 2014.

Kepala Eksekutif Eurofighter Alberto Gutierrez mengatakan konsorsiumnya sudah siap bekerja sama dengan industri penerbangan Indonesia mengenai pengembangan kemampuan Typhoon. Dalam waktu dekat, perusahaan itu akan melakukan pembicaraan terkait dengan hal apa saja yang dibutuhkan dalam pengembangan Thypoon.

Sebelumnya, Alberto mengaku sudah beberapa kali berdialog mengenai rencana ini dengan Kementerian Pertahanan. “Tapi sekarang terlalu dini untuk didetailkan,” kata dia seperti dikutip dari Defencenews, Selasa, 4 November 2014.

Perakitan akhir jet Typhoon oleh industri penerbangan Indonesia merupakan salah satu perjanjian panjang antara kedua belah pihak. Pada Januari 2014, Indonesia mengirimkan surat kepada Eurofighter, Saab Swedia, Boeing F/A-18, Lockheed Martin F16, Dassault Rafale, dan produsen Sukhoi untuk meminta mereka memberikan informasi mengenai produk jet tempur. Hal ini berkaitan dengan rencana Indonesia untuk menganti pesawat tempur F-5 secara bertahap.

Berbekal dana US$ 1 miliar, Indonesia akan mendatangkan 16 pesawat tempur secara bertahap. Karena itu, Indonesia membutuhkan kontraktor pertahanan sebagai mitra perusahaan lokal yang akan turut merakit pesawat-pesawat tersebut. Permintaan ini direspons oleh Eurofighter, namun perusahaan ini menunggu sikap pemerintahan baru.(tempo.co.id)

  172 Responses to “Typhoon Bakal Dirakit di Indonesia”

  1.  

    kalo di rakit doang sama saja gini, saya beli komputer, saya bli pretelan, kmudian saya rakit sendiri,
    jadi deh komputernya, tapi bisa sakit komputer , bukan berarti bs buat komputr, jngnkan buat komputer , buat mouse nya j say agak bisa.

    •  

      tahu sebabnya kenapa anda tidak bisa membuat mouse?

      1. anda tidak menguasai perangkat lunak CAD (Catia, Pro/Engineer, Unigraphics, dlsb) dan tidak memiliki lisensinya
      2. anda tidak menguasai ilmu material. anda tidak tahu apa perbedaan, PE, PS, HIPS, ABS, POM
      3. anda tidak memiliki mesin CNC dan tidak menguasai programmingnya
      4. anda tidak menguasai teknologi pembuatan injection molding mold. minimal anda memiliki 3D printer
      5. anda tidak menguasai ilmu metrologi
      6. anda tidak memiliki mesin injection molding

      apakah anda tahu perangkat lunak dan perangkat keras apa saja yang dimiliki PT Dirgantara Indonesia??
      apakah anda tahu mereka sudah menguasai dan memiliki perangkat lunak dan perangkat keras yang diperlukan untuk membuat pesawat atau belum???

  2.  

    Pespur Typhoon diambil pengembangan K-FX / I-FX jadi lebih cerah, sukhoi diambil TNI makin garang. Tapinya… buat pengembangan yang tadi gimana? Pilhan yang sama-sama bagus dan sama-sama berat. Semoga pemerintah bisa mengambil keputusan dengan bijak.

  3.  

    kayaknya pihak EF ngebet amat ya pengen ngegolin dagangannya dimarih…
    alamat bagus nih kalo orang BU Dijual Cepat gini…
    teken aja gila2an di soal perjanjiannya, semua pasal kudu yg nguntungin RI.
    termasuk TOT sedetil2nya dibahas.

    kapan lagi nih dapet orang butuh dari blok barat, biasanya belagunya setengah mati ama kita.
    manpaatin abissss ni kesempatan, kumendaaannn!!

  4.  

    Semoga tidak hanya dpt ‘upah’ dari merakitnya saja, moga sehat slalu.

  5.  

    SU 35… tetap pilihan utama untuk fighter kelas berat bung…. mungkin yang ini dan ddd rafa untuk kelas mediumnya…

  6.  

    Kalo ada totnya ya ambil, tapi kalo cuman rakit doang ngapain? Mending su 35 , salam warjag semua warjag n selamat sore

    •  

      selamat sore bung, setuju…..yg penting Typhoon hanya utk pelapis, harus ada pespur utama yg punya efek getar, ya Sukhoi Su-35 itu….analis militer barat sdh mengtakan Su-35 itu pespur generasi 5, tetapi pihak Rusia tetap merendah mengatakan Su-35 itu hanya generasi 4++…..artinya “efek getar”nya udah kelihatan di situ, itu kan pintu masuk kita memperoleh PAK FA T-50, besok Presiden Jokowi ketemu dgn Presiden Vladimir Putin di sela2 konferensi APEC di beijing, semoga ada berita baik dari sana…

  7.  

    su 35 yng pling dinanti….

  8.  

    mudah2an Pak Jokowi mendengar ya bung…pdhl saya sdh siap BBM naik gk apa2 asal negara kita jauh lebih maju di tangan Bapak JKW-JK.

  9.  

    klo saya sih kecewa jika TNI bener-bener ambil ini pesawat….
    pesawat ini banyak masalah…konon katanya inggris dan jerman cukup keberatan mendanai armada typhoonnya sehingga cuman beberapa saja yang benar2 fit untuk melaksanakan tugasnya..lalu jumlah sortie penerbangan juga sangat minim dari jumlah sortie idealnya saking mahalnya maintenance…
    lihat aja pesawat yang terlibat di misi syiria & irak akhir ini berapa jumlah sortie yang sudah ditempuh oleh typhoon….saya kok ngga yakin bisa nyamain sortienya F18 hornet & F15SE
    well…saya kira deal ini terjadi karena pengembang ef typhoon butuh cashflow ditengah terpuruknya ekonomi eropa…jadi di obral ^_^

  10.  

    @ Sangkur Itu SU 35

  11.  

    Dari ArtikeL di atas yang membuat sy bingung dan bertanya tanya yaitu :” pabrik perakitan ” , Maaf bagi sy PERAKITAN daLam dunia kerja saya karna saya berprofesi sebagai SALES MOTOR & MOBIL berarti KOMPONEN yang TER PISAH2 dipasang atau RAKIT kembaLi dengan cara menyatukan bagian-bagian yang TERPISAH tersebut , naaaah beda HaL nya MADE IN MANUFACTURING , Sedangkan Arti dari MADE IN MANUFACTURING :”PEMBUATAN BARANG Atau UNIT dari NOL atau TIDAK berbentuk menjadi suatu. Barang yang UTUH , BERWUJUD atau BERBENTUK yang mempunyai niLai GUNA atau FUNGSI serta hingga mempunyai NILAI atau HARGA JUAL ” Naaah dari KESIMPULAN tersebut di sini Kita hanya sebagai TUKANG JAHIT , karna hanya merakit BEDA HALnya MEMBUAT atau minimaL TURUT Serta mengembang kan ??? Ataukah itu hanya kata2 untuk meredam suhu di Kawasan???

  12.  

    HACTI- HACTI……ADA REMPEYEK CAMPUR UDANG……….!!!

    SEBISA MUNGKIN HINDARI KERJASAMA DENGAN I NEGARA – YG PERNAH MENG EMBARGO INDONESIA…!!!.
    ITU HANYA AKAL LICIK MEREKA UNTUK MEMBONSAI INDONESIA LAGEEEE….!!

    KENAPA SIH……GA PILIH RUSIA…RUSIA…DAN RUSIA……!!!

  13.  

    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!
    POKOKNYA YG NOMOR 1 MESTI.. SUKHOI 35……………………..!!!!!!!!!!

    APA MASIH KURAAAAAAAAAAAAAAAANNNNGGG………!!!!

  14.  

    Dmitriy Litovkin, RBTH
    5 November 2014
    Opsi pembelian pesawat tersebut telah dibicarakan dalam pertemuan perwakilan Kementerian Pertahanan Indonesia Purnomo Yusgiantoro dengan Kepala Staf dan Komando Angkatan Udara Rusia pada pertengahan Januari lalu.

    Kendaraan Perang Indonesia, Rasa Rusia
    Yusgiantoro menyatakan bahwa keputusan akhir mengenai pembelian Su-35 masih belum ditetapkan. Komando Angkatan Udara Indonesia juga tengah mempertimbangkan alternatif lain untuk menggantikan pesawat F-5 yang dinilai sudah menua. Selain Su-35, AU RI juga sedang mempelajari pesawat tempur JAS 39 Gripen buatan Swedia, pesawat F-16 Fighting Falcon Block 60, F-15 Silent Eagle dan F/A-18 Super Hornet asal AS, serta pesawat Rafale asal Prancis. Namun, Su-35 merupakan pilihan utama dari daftar kandidat tersebut.
    Generasi Kelima
    Semua pesawat tempur yang ikut serta dalam tender adalah pesawat paling modern dalam aviasi militer dunia. Jika pesawat tempur Amerika, Prancis, Swedia merupakan perwakilan generasi “4+”, Su-35 bisa disebut sebagai pesawat tempur generasi “5-“. Artinya, Su-35 memenuhi kriteria dan spesifikasi pesawat tempur generasi baru secara maksimal, seperti halnya pesawat tempur F-22 Raptor dan F-35. Su-35 tersebut kerap disandingkan sebagai pesaing utama pesawat tempur AS Raptor.
    Biro Konstruksi Sukhoi dengan rendah hati mengategorikan pesawat Su-35 ini sebagai generasi “4++”, yakni pesawat yang lebih unggul dari generasi ke empat, namun belum menjadi generasi kelima. Padahal, banyak pesaing dunia yang menyebut Su-35 sebagai pesawat masa depan.
    Lebih Unggul
    Tak mudah bagi orang awam untuk membedakan pesawat Su-35 dari Su-27, ataupun Su-30MK. Namun sesungguhnya, terdapat perbedaan signifikan antara tiap pesawat tersebut. Skema aerodinamika fuselage (badan pesawat) Su-35 merupakan konfigurasi paling muktahir dibanding para pendahulunya. Su-35 juga memiliki bentuk yang lebih ramping (konfigurasi Kanard) dibanding Su-27, serta tidak memiliki kemudi horizontal bagian hidung pesawat seperti Su-30. Kemudi horizontal yang dibuat pada pesawat Su-30MKI oleh India dapat meningkatkan kemampuan manuver pesawat. Dengan dilengkapi mesin pesawat jet yang memiliki thrust vector control, pesawat Su-30 merupakan pesawat tempur terbaik di dunia.

    TEKNOLOGI AVIASI RUSIA
    Manuver udara Cobra Pugachev adalah gerakan pada saat pesawat menambah ketinggian dan pada momen tertentu pesawat tersebut berhenti dan menggantung di udara dengan bertumpu pada ekor (seperti bentuk kepala ular kobra), lalu hidung pesawat mulai menurun seperti halnya daun jatuh, sambil berputar kembali ke posisi semula. Manuver ini tidak dapat dilakukan oleh satupun pesawat tempur lain di dunia. Sukhoi juga mampu melakukan akselerasi dan berhenti seketika sambil mengangkat seluruh permukaan badan pesawat menghadap belakang. Dari posisi tersebut, pesawat Sukhoi dapat melanjutkan penerbangan mereka dengan kecepatan minimum. Bila hal itu dilakukan oleh pesawat tempur lain, kemungkinan mereka akan jatuh.
    Kemampuan taktis tersebut digunakan oleh pilot-pilot asal India saat melakukan latihan bersama dengan AU AS serta negara-negara lain. Di salah satu latihan tersebut, pilot India dapat mengalahkan pilot AS  yang mengendarai F-15C/D Eagle. Setelah pelaksanaan latihan bersama itu, Jendral AS Hal Homburg yang merupakan Kepala Komando Pertahanan Udara Angkatan Udara AS, dipaksa untuk mengakui bahwa hasil latihan tersebut menjadi kejutan besar bagi para pilot Amerika. “Kami ternyata bukan yang paling unggul di seluruh dunia. Pesawat tempur Su-30 MKI lebih baik dibanding F-15C. Angkatan udara negara yang memiliki pesawat tersebut tentu lebih kuat dan dapat menjadi ancaman bagi keadidayaan Amerika di udara pada masa yang akan datang,” ujar Homburg.
    Saat ini Indonesia memiliki 16 pesawat tempur Su-27SK/SKM dan Su-30 MK/MK2. Hingga 2024, akan ada delapan skuadron yang berisi 16 unit pesawat tipe “Su” per skuadronnya. Kemungkinan skuadron tersebut akan diisi oleh pesawat unggulan saat ini yakni Su-35.
    Kemampuan super manuver Su-35 didapat dari mesin pesawat 117S. Mesin tersebut dikembangkan dari p

    •  

      i mesin pesawat 117S. Mesin tersebut dikembangkan dari pendahulunya, yakni mesin tipe AL-31F yang dipasang pada pesawat Su-27. Namun mesin 117S memiliki kekuatan dorong yang lebih besar, yakni 14,5 ton, sementara pendahulunya hanya memiliki kekuatan dorong 12,5 ton. Mesin ini juga memiliki keunggulan berupa sumber energi yang lebih besar dan penurunan pemakaian bahan bakar. Hal tersebut membuat mesin ini tidak hanya mampu memberikan kecepatan yang tinggi dan super manuver, tetapi juga kemampuan untuk membawa persenjataan lebih banyak. Mesin tersebut akan dipasang pada pesawat tempur seri pertama T-50 nantinya.
      Pilot uji coba Biro Konstruksi Sukhoi Sergey Bogdan mengatakan, pada saat penerbangan pertama Su-35, mereka ditemani oleh pesawat Su-30MK. Ini membuat mereka dapat membandingkan kemampuan mesin masing-masing pesawat. Pada saat penerbangan tersebut, Su-35 melakukan percepatan maksimum dalam moda tanpa pembakaran lanjut, sedangkan Su-30MK harus mengejarnya dengan menggunakan moda pembakaran lanjut karena beberapa kali tertinggal dari Su-35. “Ini merupakan keunggulan tersendiri bagi Su-35 yang dapat memberi keuntungan dan kemampuan lebih besar saat melakukan pertempuran di udara,” tutur Bogdan.
      Artikel Terkati
      Rusia Pasok Sepuluh Pesawat SSJ-100 untuk Indonesia
      Indonesia Akan Buka Pusat Perawatan Helikopter Rusia
      Rusia Kirim Truk dan Helikopter ke Indonesia
      Likhachev: Proyek Rusia Tingkatkan Potensi Indonesia
      Dibanding Su-27, kabin pesawat Su-35 tidak memiliki komponen analog dengan jarum penunjuk. Penunjuk analog tersebut digantikan oleh kristal cair berwarna. Petunjuk itu sama seperti televisi dalam mode Picture in Picture, yakni terdapat layar-layar yang menunjukkan semua informasi yang dibutuhkan oleh para pilot. Semua komponen hidrodinamika pengendali mesin penghasil tenaga digantikan dengan komponen elektronik. Para perancang pesawat mengatakan bahwa hal tersebut tidak hanya menghemat tempat dan beban pesawat, tetapi juga dapat membuat mesin pesawat tersebut bisa dikendalikan menggunakan kontrol jarak jauh. Itu berarti peran pilot sudah tidak dominan, karena komputer akan menentukan dengan kecepatan berapa dan moda mesin seperti apa yang akan digunakan untuk mengejar sasaran, serta pada momen apa saja pilot diizinkan menggunakan senjata.
      Adapun mode penerbangan kompleks, seperti penerbangan di ketinggian yang sangat minim dengan relief permukaan yang berbukit, dapat dilakukan oleh pesawat Su-35. Selain itu, sistem komputer juga menjaga agar pilot menggunakan senjata tanpa membahayakan pesawat itu sendiri atau agar pesawat tidak lepas kendali. Su-35 juga dilengkapi dengan sistem radar Active Electronically Scanned Array muktahir milik T-50. Sistem radar serupa hanya dimiliki oleh pesawat F-22, dan kemungkinan juga akan dimiliki oleh Rafale. Berkat sistem radar tersebut, Su-35 dapat melihat semua hal yang ada di udara dan di darat dalam radius beberapa ratus kilometer. Su-35 dapat mengikat 30 sasaran sambil mengarahkan senjatanya pada sepuluh sasaran tersebut.
      Komoditas Ekspor

      Bangun Rel Kereta, Rusia Bantu Industri Batu Bara Kalimantan
      Para pakar ahli yakin bahwa F-22 maupun T-50 tak akan menjadi komoditas ekspor. Harga satu unit Raptor mencapai 133,1 juta dolar AS, dan T-50 juga bukanlah pesawat murah. Adapun Su-35 yang merupakan generasi setelah “4+” ini dibanderol 30-38 juta dolar AS, yang menjadikan pesawat tersebut sebagai primadona ekspor berlabel “generasi 5-“. Ini bukan hanya sebuah langkah pemasaran yang cantik, namun Su-35 memang dibuat untuk melampaui pesawat tempur generasi “4+” asal Eropa seperti Rafale dan Eurofighter 2000, serta pesawat tempur yang sudah dimodernisasi buatan Amerika yakni F-15, F-16, dan F-18. Selain itu, pesawat Su-35 juga mampu menandingi pesawat generasi kelima, seperti F-35 dan F-22A. Hal tersebut diakui oleh para pakar dunia Barat, berdasarkan data-data pemodelan komputer. Kemungkinan fakta inilah yang menarik perhatian badan militer Indonesia.

  15.  

    WADUH……… BAGI 2 DONG.

  16.  

    Nek ngomong mbok ojo asal njeplak….

  17.  

    hati2 ke jebak ama muka bule entar kalau kita beli pesawat tempur dari blok barat, biza2 kita nda biza pake tuh pesawat. LEBIH BAIK BELI DARI RUSIA
    Apa lagi Pak Jokowi mau beli SU-35, Biar NKRI STRONG

  18.  

    kalo perakitan aja mah RUGI jangan mau klo cuma ngrakit klo joint produksi baru ada untungnya

    mudah mudahan SU-35BM jadi prioritas oz ausie udah punya si petir F35

  19.  

    Kalo barang rongsokan kenapa aushit sedemikian galaunya bung@frans sampai beli f35 banyak gara2 tetangganya pake sukhoi

  20.  

    bung frans dendam dengan Sukhoi ya ?
    atau iri ? hihihihi

  21.  

    https://www.google.co.id/maps/@31.1036094,121.0152516,371m/data=!3m1!1e3?aircraff carrier china,mungkin copyan,tahun 2008 masih disitu
    https://www.youtube.com/watch?v=RmFISV6zjcU
    lucu pembuatannya di danau kecil

  22.  

    Hati,,hati,,blok barat tentu akan berusaha dg berbagai cara, mengakali, menipu, merayu atsu cara apapun agar Indonesia batal beli SU 35 BM, kasus hibah F 16 blok 25 bekas US NAT. Guard adalah contoh, RI batal beli 6unit F 16 blok 52 atsu 6 unit SU 30mkk, duitnya terkuras ke uncle sam, s’Pore, ausir, maloon jd adem ayem,,jika kl ini gagal maning gak jd beli Su 35bm,,bener kebangeten

  23.  

    Dana hanya $ 1 milyar bt 16 pesawat tapi para produsen berlomba-lomba menjadi pemenang tender seakan akan kita beli banyak apakah semenariknya inikah NKRI dimata negara lain…akan kah sukhoi kalah lagi seperti di India…ato kah Sukhoi menang kali ini..apakah para elite diatas tahan akan tekanan maupun rayuan pihak barat utk tidak mengambil alutsista produk Rusia..ato pihak barat masih bingung bt cara menekan pemerintahan yg baru krn belum memengang kartu ASnya…ato malah kita tiba2 kita ambil 2 jenis pesawat tempur baru langsung yg malah akan membuat gempar kawasan…kita tunggu saja dalam bulan2 kedepan yg pasti para awak TNI-AU siap apapun Pesawatnya nanti

  24.  

    kalo gak salah tni sudah beauty contest untuk semua jenis pesawat tinggal faktor politik yang diperitimbangkan..
    Faktor politik yang bikin mumet kepala karena tidak apa adanya dan harus jangka panjang

    semoga pilihannya tepat

  25.  

    bung frans cepet obatnya diminum.

  26.  

    Frans, frans , frans selalu bikin keributan di sini!!

  27.  

    ngat tahun 2005 dulu, kemenhan sempat mengumumkan kalau kita mau beli kapal selam Kilo class dgn memakai fasilitas kredit ekspor Pemerintah Rusia. seketika gemparlah kawasan ini !! Akibatnya kemenhan tdk pernah lagi ngomong soal ini. Sampai kemudian muncul pernyataan RESMI dari kemenhan bahwa dana kredit ekspor dari Rusia tsb tidak cukup utk beli kapal selam kilo class. Jadi Indonesia “batal” beli kapal selam tsb. Akhirnya negara-negara tetangga jadi TENANG KEMBALI………padahal…………………….

  28.  

    Gripen tot 100%,
    EF Typhon rakitnya di Indonesia,
    kelhatan skali klo blok barat takut kita punya lbih banyak sukhoi..
    klo masalah tot, maksimalkan aja krjasama sama korea, kan kita dlm proses belajar membuat, bukan lagi merakit..

  29.  

    Jangan Su-35, tanggung. Mending langsung PAK FA. Non AESA radar harap minggir.

  30.  

    Embargo memang menyakitkan.. kemandirian adalah tujuan mutlak..ayo para pemimpin RI satukan visi anda untuk NKRI yg mandiri, kuat dan maju.. Berpikir dan bertindaklah seperti negara besar! Saatnya Garuda menggepakkan sayapnya dan terbang tinggi menjadi raja di angkasa!!

  31.  

    panglima tni sudah mengatakan minatnya pada su 35. jadi kita dukung keinginan panglima tni
    lihat ini :
    http://www.youtube.com/watch?v=7hjkDlzOddk

  32.  

    Berita yg sahih itu, TNI AU akan akuisisi F-15 SE, atau F-18 SH atau F-16 Blok 60, ini berkat dorongan dr TA dan MSD. Utk Thypoon ini, kecil kemungkinan, tp kalo jd jg, ya lumayan buat ngebersihin anasir2 alutsista Komunis Rusia, walaupun ada komponen NAZI dlm tubuh si Thypoon ini. Menorah.

  33.  

    Mending rakit aja Su 35, kemudian rakit lagi PAK FA, terus lanjutkan buat sendiri gen 7.
    Siiip daah.

  34.  

    IMO.. Keknya sekutunya di eropa disuruh amerika tuh buat ngedekati indonesia yg mulai menjauh dri barat, supaya gak ngedekat ma china en rusia.. Maklum 3 kekuatan digabung bikin ngeri..

  35.  

    Ada satu kalimat indah dalam dunia perdagangan/pemasaran yaitu “barang yg baik akan mampu menjual dirinya sendiri”. Nah kl lihat produsen pespur ini qo menurut sy terlalu menggebu2 menawarkan diri dng berbagai iming2 dll. Perasaan pabrikan perpur yg lain (flanker family) qo sprtinya tenang2 sj atau wajar dlm memberikan penawaran. So… secara kualitas dll silakan warjager menilai sndri. Tp kl sy pribadi sih jelas lebih bijaksana kl menhan memilih SU 35. ????

  36.  

    Sekutu amerika di eropa disuruh mamarika buat ngedekatin indonesia,. Khawatir takut gabung ama china en rusia keknya.. bisa dibayangin 3 negara berpenduduk terbanyak gabung plus india.. bikin pengaruhnya didunia bisa jatuh..

  37.  

    Ah itu mah buat ngelindungin anaknya mamih elli, si sonotan dan sonora supaya pespur mereka tetep lebih unggul dari kita, makanya salesnya ngotot banget sampai jualan di pinggir jalan, mungkin untuk membentuk opini publik dan mendapat dukungan masyarakat. Oke lah, kita ambil karena butuh si ToTe dan skema DELTA adalah kompromi yg paling baik. Dan sy yakin TNI sudah dua langkah lebih maju dari kita2 ini 😉

  38.  

    awas jebakan dari baraaat ….. tuh yonhap nongol minta gong….

  39.  

    kita cuma bisa berandai andai toch Kemenhan lah yg menentukan 😛
    jikalau yg terpilih si tipun itu sudah menjadi keputusan terbaik yg penuh pertimbangan
    apalagi PT.DI sangat merekomendasikan pembelian tipun ini…
    jadi ambil Tipun syukur,SU 35 Alhamdulillah,Rafale terima kasih

  40.  

    Eurofighter Typhoon atau SAAB Gripen E siapa yang berani beri ToT lebih besar itulah yang paling pantas untuk Indonesia

  41.  

    Sekarang sukhoinya siap gak? Kita butuhnya sekarang bkn 5 atau 10 tahun lagi…sy jg setuju dgn sukhoi bahkan gak usah yg 35, yg 30 jg boleh…tanpa tot pun sy setuju demi kedaulatan negara…

    Teman teman jg hrs sadar,sales yg full ammo ya typhoon dan gripen…baik dr sisi TOT,commonality dan connecting dgn alutsista AU yg kita miliki,politis dan besaran offset…kalau sdh bahas ini sales rusiastroong pasti mundur teratur…

    Seperti yg pernah saya bilang kita tdk hidup hanya untuk hari ini…kita hrs bs buat sendiri…india yg sdh beli ratusan aja rusia ogah kasih tot sampe banting stir beli rafale…apalagi kita yg bisanya ngeteng…

  42.  

    Strategi yang diharapkan kita untuk memproduksi Pesawat tempur sebenarnya ada di Plan A Proyek KFX/IFX bersama Korsel, sedangkan pengadaan Typhoon sebagai pengganti F-5 berikut bonus ToT adalah sebagai Plan B yg juga nantinya u/ mengcover teknologi yg perlu ditambahkan bila diperlukan pd proyek KFX/IFX tsb! … sedangkan rencana pengadaan SU-35 baru sebuah opsi yg belum diputuskan oleh Menhan guna penyeimbang bagi pespur2 Gen 5 yg akan muncul dikawasan Utara-Selatan NKRI.

  43.  

    ini lagi komen ga mikir…..ktnya merakit gampang ha..ha..ha.