Jul 142018
 

Batujajar – PT Pindad bersama FNSS Turki melakukan tes uji ledak ranjau terhadap satu prototipe medium tank seri turret 105 mm di Pusdikpassus, Batujajar, Kabupaten Bandung Barat (KBB), Kamis, 12/7/2018, dirilis Kompas.com.

Bahan peledak berupa TNT seberat 10 kilogram ditaruh pada track, untuk mengetahui sejauh mana kekuatan struktur medium tank dalam menahan ledakan dari bawah.

Setelah diledakkan, terlihat konstruksi medium tank yang masih kokoh di atas lubang bekas ledakan. Tank hanya mengalami kerusakan di bagian roda (boogey wheel) dan rantai yang putus.

“Secara kasat mata dapat dikatakan berhasil. Tujuan tes ini untuk memastikan tidak terjadi kerusakan terhadap struktur kendaraan tempur,” kata Direktur Teknologi dan Pengembangan PT Pindad Ade Bagja.

“Komponen yang copot akibat ledakan dapat diperbaiki seperti track yang patah dan boogey wheel yang rusak,” ujarnya. Medium tank ini masih akan diteliti untuk mengetahui tingkat cedera terhadap pengemudi dan operator turret pasca diledakkan.

“Fatal atau tidak besaran kuantitafnya dapat dilihat beberapa hari ke depan,” jelasnya.

Tujuan uji ledakan untuk memberikan pengetahuan dan pemahaman yang lebih dalam dan komprehensif tentang perancangan maupun pengujian perlindungan kendaraan tempur terhadap ledakan ranjau sesuai standar internasional STANAG 4569.

Uji ledak berikutnya direncanakan dengan TNT 8 kilogram disimpan di bawah hull tank medium tersebut.

dok. Prototype Tank Medium Pindad-FNSS. (photo: FNSS)

Pemasaran Tank Medium

PT Pindad dan FNSS Turki telah menyepakati kawasan pemasaran tank medium mereka, setelah nantinya dilakukan produksi massal tank medium hasil kerjasama kedua pihak mulai 2019.

Hal ini diungkapkan Direktur Teknologi dan Pengembangan Pindad, Ade Bagja di sela-sela Seminar Uji Ledak Ranjau Tank Medium di Bandung, Jumat , 13/7/2018, dirilis Suaramerdeka.com.

“Untuk kebutuhan Turki dan Indonesia, tak ada batasan berapa pun produksinya. Hanya saja, untuk di luar itu, kita sepakati untuk membatasi wilayah mana yang jadi fokus pemasaran,” katanya.

Pindad kebagian menggarap wilayah sebagian besar kawasan Asia plus Pasifik. Sementara FNSS Turki mendapat porsi sebagian kecil plus Afrika.

“Produk ini milik siapa sesungguhnya, ini milik bersama antara Pindad dan FNSS, beda kalau kemudian Pindad memproduksi secara mandiri,” ujarnya.