Upgrade 148 Tank Challenger, Inggris Siapkan USD 1 Miliar

Alutsista –  Kementerian Pertahanan Inggris telah memberikan kontrak senilai £ 800 juta ($ 1 miliar) kepada perusahaan patungan Inggris-Jerman, Rheinmetall – BAE Systems Land, untuk untuk meng-upgrade 148 tank Challenger 2 bagi Angkatan Darat Inggris.

Menurut Kementerian Pertahanan Inggris, kendaraan tempur itu akan menjadi tank pertama Inggris yang sepenuhnya digital, dirilis Sputniknews.com, Sabtu, 8-5-2021.

Kendaraan akan diproduksi di pabrik perusahaan di Telford, Shropshire, Inggris, untuk peningkatan dari kemampuan tank tempur utama Challenger 2 yang ada.

Dalam tinjauan pertahanan, keamanan, dan kebijakan luar negeri terintegrasi yang baru-baru ini diterbitkan, Inggris mengonfirmasi pengurangan 35 persen dalam armada tank utamanya.

Angkatan Darat Inggris memiliki 227 tank Challenger 2 saat ini dan di bawah kontrak, 148 dari mesin tua tersebut akan ditingkatkan ke standar Challenger 3.

Tank Challenger 3

Tank Challenger 3 akan menggunakan sasis yang ada, tetapi rencananya akan dilengkapi dengan turret digital baru, pemandangan yang lebih baik, perlindungan yang ditingkatkan, meriam smoothbore, kemajuan senapan serta perubahan lainnya.

Desain Tank Challenger 3 Inggris (@BritishArmy)

Digitalisasi pada kendaraan perang ini juga berarti tank akan dapat berbagi data dan informasi di medan perang dengan helikopter serang dan kendaraan darat lainnya.

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengatakan bahwa teknologi baru ini “memungkinkan kami untuk memberikan kemampuan perang yang luar biasa di ruang pertempuran yang dipenuhi dengan berbagai ancaman musuh”.

Pemerintah Inggris meluncurkan tinjauan terintegrasi yang telah lama ditunggu-tunggu terhadap kebijakan luar negeri dan pertahanan pada bulan Maret 2021. Tinjauan itu untuk memeriksa kembali prioritas dan tujuan Inggris pada pertahanan, keamanan, pembangunan, dan kebijakan luar negeri, dan mendefinisikan tempat negara di dunia, setelah kepergiannya dari Uni Eropa.

Strategi pertahanan baru menetapkan Rusia sebagai “ancaman langsung paling akut” pada tahun 2020-an terhadap London. Hal ini membuat Inggris berkomitmen untuk menghalangi dan mempertahankan “spektrum penuh ancaman” yang muncul dari negara itu. Selain itu Inggris juga memandang  bahwa China akan menjadi kunci global, pemain ekonomi dalam dekade berikutnya sebagai potensi ancaman bagi keamanan ekonominya.

*Foto: Tank Challenger Inggris (@BritishArmy)

Tinggalkan komentar