JakartaGreater.com - Forum Militer
Oct 162017
 

US Army Uji Medan Perang Gunakan Game Komputer (US Army)

Washington. Jakartagreater.com. Sekitar 500 tentara Angkatan Darat Amerika Serikat (AS) mulai menguji versi beta (tahap pengujian) dari sejumlah platform kendaraan dan sistem senjata buatan komputer di berbagai lingkungan simulasi, ujar Mayor Jenderal Robert M. Dyess dari US Army, dilansir situs Angkatan Darat AS, Army.mil, 10/10/2017.

Sekitar 500 tentara lagi akan segera ditambahkan ke pengujian, yang pada dasarnya merupakan permainan perang yang dihasilkan komputer, katanya, mencatat bahwa slot masih terbuka untuk siapa saja yang tertarik.

Simulasi game, yang dikenal dengan Early Synthetic Prototyping, atau ESP, adalah cara bagi Angkatan Darat untuk menguji senjata eksperimental dan konseptual, konseptual, kendaraan dan berbagai teknologi di dalam sejumlah situasi pertempuran, katanya.

Dyess, direktur utama Pusat Integrasi Kemampuan Angkatan Darat, atau ARCIC, berbicara pada 9 Oktober di Asosiasi Pertemuan Tahunan dan Pameran Angkatan Darat A.S.

Gagasan untuk ESP muncul bersamaan dengan kesadaran bahwa laboratorium Angkatan Darat di seluruh negeri sedang mengembangkan senjata dan kendaraan eksperimental tanpa memiliki cara yang sesuai untuk mengujinya secara interaktif, katanya.

“Setiap lab memiliki cara untuk mensimulasikan dan memodelkan sistem senjata, tapi bukan tempat untuk mengumpulkan semuanya,” jelasnya. “Jadi ESP seperti sandbox dimana kita bisa memasang sistem senjata dan kendaraan yang dikembangkan oleh TARDEC [Tank Automotive Research, Development and Engineering Center] dengan beberapa kemampuan penglihatan pada malam hari. ”

Realisasi kedua adalah bahwa banyak Prajurit menghabiskan waktu luang mereka untuk bermain game perang komputer seperti Call to Duty dan Warcraft, katanya. Masukan (feedback) mereka pada permainan yang dikembangkan oleh Angkatan Darat bisa terbukti tak ternilai harganya.

Kedua realisasi tersebut menyebabkan diluncurkannya Overmatch Operasi, permainan interaktif dan intens yang realistis yang bisa dimainkan oleh Prajurit, kata Dyess, mencatat bahwa pekerjaan tersebut dimulai pada tahun 2013 di bawah naungan Army Game Studio.

Pada tahun 2016, ARCIC bermitra dengan Komando Pengembangan Penelitian dan Teknik untuk lebih mengembangkan realisme permainan, juga dibantu oleh berbagai pusat keahlian, industri dan akademisi Angkatan Darat, katanya.

US Army Uji Medan Perang Gunakan Game Komputer (US Army)

Bagaimana Game Bekerja

Dyess memberikan contoh bagaimana permainan tersebut bekerja dan dia juga menunjukkan video game yang sedang berjalan.

Pertama, Prajurit dengan alamat a.mil mengunjungi operationovermatch.com, di mana mereka diberi kunci untuk mendownload perangkat lunak untuk game tersebut, katanya. Kemudian, Prajurit dibawa ke komunitas pengguna tempat mereka bisa mengatur permainan.

“Kami memiliki permainan multi-pemain di mana, katakanlah, empat Prajurit melawan empat tentara lainnya,” katanya. “Masing-masing pihak melihat [kekuatan yang berlawanan] dan mereka dapat memilih kendaraan dan senjata apa yang mereka inginkan, jenis lingkungan yang mereka inginkan untuk bertarung di – perkotaan, gunung, hutan. Kemudian mereka bertarung dan memberikan umpan balik (masukan) setelah apa yang mereka sukai dan tidak suka. ”

Saat ini, permainan tersebut melibatkan tim berawak dan tak berawak di tingkat peleton, kata Dyess. Ini termasuk berbagai kendaraan udara tak berawak dan kendaraan darat besar tanpa awak yang bisa digunakan sebagai “wingman robot.”

Umpan balik yang dikumpulkan setelah pertandingan akan membantu Angkatan Darat “memahami amunisi presisi, robotika, kawanan robot, jammers, optik modern dan teknologi lainnya yang belum dipikirkan,” katanya.

Selanjutnya, umpan balik permainan akan memungkinkan Angkatan Darat membuat perubahan prototipe yang cepat dalam model penelitiannya, serta konsep kerja bagaimana sistem persenjataan dapat digunakan.

Game Memiliki Potensi

Karena game ini baru memulai tahap pengujian (beta), Dyess mengatakan masih terlalu dini untuk mengklaim kesuksesan, namun dia mengatakan “kami sangat antusias dengan potensi tersebut.”

Pengujian alfa dilakukan di dalam organisasi oleh sekelompok pengguna perwakilan di sisi pengembang. Pengujian beta dilakukan oleh pengguna akhir atau orang lain yang bukan pemrogram.

Pengujian alfa mengindikasikan tentara sangat ingin melakukan game dan umpan balik awal dari mereka terbukti bermanfaat, kata Dyess.

Dua pertanyaan “yang pertama kami tanyakan pada diri sendiri adalah, seberapa tertariknya Tentara dalam hal ini dan kedua, betapa berharganya umpan balik mereka,” katanya.

“Pengujian alfa menghasilkan beberapa gagasan yang menarik serta rekomendasi untuk perbaikan kontrol UAV seperti penggunakan wave-points dan countermeasures, jammers dan counter-jammers serta sistem drone radar,” katanya. “Banyak waktu, Prajurit bahkan mungkin tidak tahu bahwa mereka sedang dijammed, jadi itu yang mereka minta. Tell me when I’m being jammed.”

Umpan balik pengujian akan disampaikan ke para profesional dan juga mereka yang melakukan pengembangan seperti yang diusulkan, katanya.

Permainan game ini diproyeksikan mmeiliki kemampuan operasional awal pada tahun fiskal 2019 dan kemampuan operasional penuh di tahun 2020.

Bagikan :

  6 Responses to “US Army Uji Medan Perang Gunakan Game Komputer”

  1.  

    Dan kemudian tentara USA akan menjadi jago main Game… mungkin kemudian akan ada Strong Army Game Challenge…

  2.  

    the little rocket man

  3.  

    Makanya amerika kalah perang mulu kalau perang sendirian, kebiasaannya main keroyokan dan latihannya pake game sih

  4.  

    Lama2 anak alay hobi main gamepun bs jd tentara klu dikasi baju loreng!he3

 Leave a Reply