Sep 032018
 

Formasi jet tempur siluman F-35A Angkatan Udara AS. © US Air Force via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Kapasitas pesawat tempur Angkatan Udara AS blum mampu memenuhi berbagai skenario jangka panjang di masa depan, termasuk “perang dingin” baru dengan Rusia atau China, menurut analisis oleh Rand Corp seperti diberitakan Flight Global.

Lembaga pemikir tersebut mengamati armada USAF dan tuntutan yang mungkin ditempatkan di bawah empat skenario masa depan: dua skenario di mana AS kini memasuki perang dingin baru dengan Rusia atau China, satu skenario di mana USAF memperbaharui komitmen penegakan perdamaian seperti antara 1990 – 2000 dan satu skenario di mana operasi militer di dominasi oleh operasi kontra-terorisme dan kontra-pemberontakan global, sejak peristiwa 11 September 2001.

Dalam empat skenario tersebut, USAF memiliki kekurangan kapasitas, tanpa pesawat tempur, pembom atau pesawat angkut, yang berkinerja cukup di semua kemungkinan. Pesawat tempur yang paling dekat dengan memenuhi kebutuhan kapasitas dan C3ISR/BM (komando, kontrol, komunikasi, intelijen, pengawasan dan pengintaian serta manajemen tempur) pesawat memiliki kekurangan terbesar, yang mencerminkan kecilnya armada mereka dan permintaan yang tinggi, kata Rand Corps.

Armada pesawat tempur USAF tersebar tipis di seluruh dunia

“Dengan tidak adanya ujung yang terlihat untuk tuntutan operasional di Timur Tengah dan Asia Selatan serta kekhawatiran yang berkembang tentang perubahan keseimbangan militer di Eropa dan Asia, USAF harus terus menyediakan kekuatan untuk memenuhi persyaratan komandan tempur saat pelatihan dan melengkapi armada dengan cepat berevolusi menghadapi ancaman konvensional”, tulis laporan itu.

Dan, bahkan jika USAF secara signifikan mempersingkat waktu menyediakan jet tempur dan personelnya untuk dikerahkan ke zona perang dan area konflik potensial, mengurangi waktu pemeliharaan dan istirahat, mereka masih belum cukup untuk memenuhi permintaan.

Laporan Rand Corp muncul karena jumlah aramda pesawat USAF telah menurun drastis selama tiga dekade terakhir, sebagian hasil dari penarikan Perang Dingin dalam pembelian pesawat dan penekanan yang lebih besar ditempatkan pada pembelian lebih sedikit untuk pesawat yang lebih mahal, seperti Lockheed Martin F-35 yang menjanjikan kemampuan lebih besar.

Untuk mengimbangi kekuatan penyusutan ini layanan telah bereksperimen dengan apa yang disebut sebagai “Loyal Wingman” drone, termasuk XQ-58A Valkyrie milik Kratos Defense, yang akan diuji terbang untuk pertama kalinya pada musim gugur ini.

Berbagi

  4 Responses to “USAF Belum Cukup Mampu Hadapi Ancaman Di Masa Depan”

  1.  

    duit habis..tekhnologi payung udara jelas ketinggalan.aegis ashore or thaad? buat nakutin negara berkembang aja x..xixixiiii

  2.  

    Lhooo…ini kan pespur yg buat nakutin negara kecil kata si Ntung Phd…..xixixixi….

  3.  

    klo cuma ngimbangin rusky sama cinsky mah, armada yg sekarang cukup…..
    kecuali klo amriksky mau go, total war dgn mereka….

    segitu mah kgk cukup……

 Leave a Reply