Sep 182018
 

Jet tempur siluman F-35 (atas) dan F-22 (bawah) © US Air Force via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Dua pabrikan pesawat tempur terbesar AS telah sibuk memasarkan versi terbaru jet tempur mereka ke Angkatan Udara AS, tetapi pejabat tinggi layanan itu mengatakan kepada Defense News bahwa mereka sebenarnya tidak tertarik untuk membeli salah satu dari yang mereka tawarkan saat ini.

Musim panas ini, Defense One menerbitkan 2 cerita utama, tentang penjualan dari Boeing yang mengusulkan versi lanjutan dari F-15 ke Angkatan Udara serta Lockheed Martin mendorong versi hibrida dari F-22 Raptor dan F -35 mirip dengan yang ditawarkan ke Jepang.

Tetapi hanya karena perusahaan-perusahaan itu menawarkan jet baru, bukan berarti Angkatan Udara menginginkannya.

Dalam wawancara eksklusif pada tanggal 5 September lalu, Sekretaris Angkatan Udara Heather Wilson mengatakan dia yakin layanan tersebut perlu mengeluarkan sumber daya keuangannya yang berharga pada platform siluman, generasi kelima – khususnya F-35 – dan dengan demikian membeli jet tempur generasi keempat tercanggih seperti F-15X tidak ada dalam daftar.

“Kami saat ini memiliki 80 persen pesawat generasi keempat dan 20 persen pesawat generasi kelima”, katanya. “Dalam setiap pertempuran yang telah kami rencanakan, semakin banyak pesawat generasi kelima akan membuat perbedaan besar dan kami berpikir untuk mendapatkan hingga 50-50, itu artinya tidak membeli jet generasi keempat baru, bahkan terus menambah jet tempur generasi kelima”.

Bagaimana dengan pesawat generasi kelima terbaru yang akan menggabungkan F-35 dan F-22? Wilson menutup ide itu juga, mengatakan bahwa proposal tersebut “bukanlah sesuatu yang kini sedang kami pertimbangkan”.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Lockheed mengatakan bahwa perusahaan fokus pada program F-35 tetapi juga mencari lompatan generasi dalam kemampuan “untuk memastikan teknologi kami, termasuk pesawat yang ada, tetap selangkah lebih maju dari ancaman yang maju”.

Boeing menolak mengomentari skenario ini.

Pengumumuman dari sekretaris Angkatan Udara tampaknya menuangkan air dingin di kedua penjualan baik Lockheed dan Boeing, tapi selalu ada kemungkinan bahwa orang lain di dalam layanan tersebut mendukung pembelian F-15X dan F-22/F-35 hibrida dan bahwa mereka dapat terus mengajukan kasus ini ke pimpinan Angkatan Udara dan berpotensi memenangkannya.

Sumber-sumber yang berbicara kepada The War Zone mengatakan bahwa Boeing berada dalam pembicaraan “sangat serius” dengan Angkatan Udara atas F-15X, tetapi bahwa layanan itu telah menghindar dari kepentingan publik sehingga tidak menggagalkan prioritas pengadaan nomor satu ini (F-35).

Para ahli mengatakan sangat mungkin bahwa Angkatan Udara AS bermaksud untuk menjaga fokusnya pada peningkatan produksi F-35 saat ini, tetapi platform alternatif tersebut pun dapat dipertimbangkan di tahun-tahun mendatang.

Namun, F-22/F-35 hibrida yang mereka yakini memiliki peluang yang lebih baik untuk diadopsi oleh Angkatan Udara AS daripada F-15X.

Angkatan Udara AS sangat membutuhkan pesawat superioritas udara yang tersembunyi karena hanya memiliki 183 unit F-22. Sehingga F-22 hibrida mungkin menjadi pilihan yang baik untuk layanan di masa depan, ketika ia mulai mencari jet superioritas udara generasi berikutnya, yang oleh Angkatan Udara disebut Penetrating Counter Air and Next Generation Air Dominance.

  17 Responses to “USAF Tak Pertimbangkan F-15X atau F-22 Hibrida Baru”

  1.  

    Ooo…spt itu.
    Tipis donk peluang F-15X

  2.  

    Huahahahahahaha….

    Syria nembakin rudal ke F-16 Israel, yg kena pesawat angkut Rusia… Terus Israel yg disalahin???? Gak sekalian pesawat Putin aja yg ditembak biar kelar. Hanud Syria yg udah diupgrade Rusia gak bisa bedain mana kawan mana lawan ya??? Hhhhhhhhhh

    http://m.tribunnews.com/amp/internasional/2018/09/18/rusia-murka-sebut-pesawat-berawak-15-tentara-rusia-hancur-karena-taktik-licik-israel?page=2

    https://sputniknews.com/world/201809181068137705-russian-plane-shot-syria-putin-chain-events/

  3.  

    Huahahahahahaha….

    Syria nembakin rudal ke F-16 Israel, yg kena pesawat angkut Israel… Terus Israel yg disalahin???? Gak sekalian pesawat Netanyahu aja yg ditembak biar kelar. Hanud Syria yg udah diupgrade Israel gak bisa bedain mana kawan mana lawan ya??? Hhhhhhhhhh

  4.  

    Syria nembakin rudal ke F-16 Israel, yg kena pesawat angkut Israel… Terus Israel yg disalahin???? Gak sekalian pesawat Netanyahu aja yg ditembak biar kelar. Hanud Sugimura Agato yg udah diupgrade Israel gak bisa bedain mana kawan mana lawan ya??? Hhhhhhhhhh

  5.  

    Sugimura Agato Pespurnya kena tembak Pespur Turki, pilotnya Sugimura Agato kena tembak pemberontak, Jenderalnya Sugimura Agato , mati kena mortir, pespur Sugimura Agato nyemplung ke laut, sekarang Sugimura Agato malah kena tembak rudal teman sendiri… Sejak Pertempuran Vietnam , gak ada lagi yg sekonyol ini kecuali Sugimura Agato di Suriah. Hhhhhhhhhh

  6.  

    Bani Isroil diberi kelebihan mengalahkan semua ummat manusia, adapun golongan yang diberi kemampuan mengalahkannya hanya orang islam yang benar2 diridhoi oleh Allah swt. Tunggu kemunculannya hingga nanti menghapus negara Israel.

  7.  

    Yg plg penting utk diketahui adlah f15 tetap dlm pengembangan terbaru… beda dgn sukhoi yg isinya su-27 tapi bodinya di ganti dgn pakfa su57 wakakKKk, btw lockheed jg sdg transfer ilmu ke beberapa negara ttg pembuatan radar aesa… beda dgn rusia yg bersampulkan tema bom n kebohongan ttg kemampuan siluman

 Leave a Reply