Agu 082018
 

Jet tempur MiG-31K Angkatan Udara Rusia membawa rudal jelajah Kinzhal © Alexander Kazakov via Izvestia

JakartaGreater.com – Dihadapkan dengan musuh-musuh yang mengembangkan rudal hipersonik dan berpotensi melumpuhkan pertahanan Amerika Serikat, kini Pentagon sedang berpacu dengan waktu untuk mendapatkan teknologi guna melawan ancaman yang muncul, seperti dilansir dari National Defense.

Beberapa bulan terakhir, Presiden Rusia Vladimir Putin telah menggembar-gemborkan persenjataan hipersonik negaranya, mengklaim bahwa tidak ada kekuatan asing yang memiliki sarana untuk mengalahkannya. Sementara itu, China pun telah secara agresif menguji senjata ofensifnya sendiri, menurut pejabat AS.

“Beijing telah dekat dengan sistem pengiriman rudal hipersonik untuk serangan cepat konvensional yang dapat menjangkau ribuan kilometer dari pantai China dan menahan grup tempur kapal induk AS atau pasukan darat yang dikerahkan ke depan akan sangat beresiko”, menurut Wakil Menteri Pertahanan untuk Riset dan Teknik Michael Griffin baru-baru ini.

“Kita, saat ini, tidak memiliki pertahanan terhadap sistem itu”, katanya Michael Griffin. “Ini adalah salah satu prioritas tertinggi untuk menghapus kelemahan itu”.

Letnan Samuel Greaves, direktur Badan Pertahanan Rudal, juga telah membunyikan alarm atas masalah ini. “Berdasarkan apa yang telah kita lihat, negara-negara lain telah menunjukkan, tidak ada pertanyaan bahwa semua itu hanya masalah waktu sebelum senjata hipersonik dioperasionalkan”, katanya di Capitol Hill.

“Pertanyaannya adalah apa yang telah kita lakukan untuk mempersiapkan diri untuk mengurangi atau menghilangkan ancaman itu dalam lima, enam, atau tujuh tahun dari sekarang ketika muncul?”, tambahnya. “Kami harus memulai dari sekarang, bekerja dengan industri dan menyebarkan kemampuan untuk melawan serangan musuh”.

Senjata hipersonik dapat bergerak dengan kecepatan 5 Mach atau lebih tinggi, tetapi kemampuan manuvernya yang menjadi tantangan terbesar bagi sistem pertahanan, kata Tom Karako, direktur proyek pertahanan rudal di Pusat Studi Strategis.

“Ini tentang kemana dan bagaimana senjata hipersonik akan bergerak yang membuatnya sulit untuk menghentikan mereka”, katanya. “Senjata itu mungkin saja memulai penerbangan mereka pada lintasan balistik tetapi kemudian mengubah arahnya secara tak terduga”.

“Alih-alih beroperasi dengan terjun bebas, mereka dapat melakukan manuver dan kemudian kembali turun pada sudut yang tinggi dan kemudian meluncur melalui atmosfer”, tambahnya.

Dengan tetap berada di atmosfer daripada pergi ke angkasa luar, misil akan terbang di ketinggian yang lebih rendah daripada sistem pencegat AS dirancang untuk menembak jatuh. Selain itu, hipersonik dapat diarahkan seperti rudal jelajah selama penerbangan daripada mengikuti lintasan yang diprediksi seperti pada ciri khas rudal balistik, catat Karako. Mereka juga jauh lebih cepat daripada rudal jelajah standar.

“Itu berarti Anda tidak akan tahu apakah rudal akan datang dari arah ini atau dari arah itu. Dan masalah pertahanan Anda akan menjadi lebih rumit”, katanya.

Radar militer dan pencegat rudal jarak jauh AS, terutama ditujukan untuk melawan ancaman rudal yang datang dari utara. Tapi senjata hipersonik bisa terbang melintasi Pasifik, turun ke wilayah yang menjadi tanggung jawab Komando Selatan, dan lantas mengubah arah lagi serta menyerang Amerika Serikat dari arah selatan, katanya.

Untuk bisa menghadapi ancaman tersebut, maka sistem pertahanan perlu dikerahkan secara lebih terdistribusi, kata Karako. Pentagon juga membutuhkan lapisan sensor berbasis ruang angkasa yang lebih canggih untuk terus melacak hulu ledak musuh.

“Sektor radar berbasis darat tidak dapat berada semua tempat dan Anda dapat pergi di sekitar mereka dalam jangkauan mereka, akan tetapi secara fundamental dibatasi oleh kelengkungan Bumi”, katanya.

Arsitektur sensor radar yang ada bisa meninggalkan celah besar dalam jangkauan yang akan membuatnya sulit untuk melacak senjata hipersonik, tambahnya.

“Jika Anda mengandalkan radar berbasis darat yang Anda racik”, katanya. “Maka Anda mengikutinya dan di suatu tempat Anda kehilangannya, hipersonik akan bermanuver dan Anda tidak tahu di mana sekarang. Dan satu-satunya cara untuk mendapatkan ini kembali adalah dari sensor berbasis ruang angkasa”.

Greaves mengatakan Badan Pertahanan Rudal perlu memiliki kemampuan pelacakan mulai dari “lahir sampai mati” untuk dapat mengalahkan rudal hipersonik.

“Tidak seperti ancaman balistik, kita tidak dapat menerima celah, dan ruang angkasa menawarkan titik yang menguntungkan untuk tetap dapat mempertahankan hak asuh itu sejak lahir untuk mencegatnya” katanya. “Itu akan menjadi sangat penting.”

“Itu semua dimulai dengan sistem infra merah Angkatan Udara AS berbasis ruang angkasa, memberikan tanda lonceng bahwa sesuatu sedang terjadi, ada tanda tangan panas dari ancaman yang akan datang ke arah kita”, katanya. “Kemudian tergantung pada jenis ancaman apa, sistem pertama yang kita lihat nanti adalah semacam sistem pelacak pertahanan rudal yang melihat Bumi, fitur hangat Bumi untuk melakukan pelacakan kelahiran-ke-kematian dan memprediksi jalur penerbangan untuk hal-hal seperti ancaman hipersonik atau ancaman manuver”.

Satelit akan menyampaikan informasi sensor itu ke sistem manajemen pertempuran komando dan kontrol, yang akan meminta pencegat untuk mengejar target, jelasnya.

Pentagon bekerja dengan industri melalui Space Enterprise Consortium pada konsep untuk arsitektur sensor baru. “Kami punya kertas putih untuk sembilan atau 10 entitas yang tertarik untuk mengejar kemampuan itu”, kata Greaves.

Badan Pertahanan Rudal AS (MDA) juga mengawasi program Blackjack milik Badan Penelitian Pengembangan (Balitbang) Pertahanan, yang melihat bagaimana militer AS dapat memanfaatkan satelit komersial di orbit rendah Bumi. Konsep yang mana telah digunakan oleh industri termasuk penggelaran sensor di orbit geosynchronous, orbit pertengahan, atau orbit rendah Bumi, kata Greaves.

Departemen Pertahanan berencana untuk membuat keputusan akhir tahun ini tentang seperti apa arsitektur baru itu nantinya, katanya. “Kami sedang dalam proses memilih desain terbaik, bekerja dengan Dr. Griffin dan kantornya yang merupakan pendekatan terbaik”.

Teknologi ini harus dibuktikan efektif sebelum Departemen Pertahanan meluncurkan program besar, kata Greaves, mengutip proyek luar angkasa yang mengalami kesulitan. “Kita semua tahu apa yang terjadi ketika kita berjanji berlebihan dan kita tidak mampu mengirimkan”, katanya.

Teknologi penginderaan harus terintegrasi ke dalam sistem manajemen pertempuran komando dan kontrol yang kuat. Rudal pencegat yang lebih cepat juga mungkin akan diperlukan untuk menghadapi ancaman hipersonik tersebut, katanya.

Karako mengatakan bahwa kemampuan pencegat yang lebih canggih mungkin tidak harus dirancang dari awal, mungkin ada beberapa tambahan atau blok modifikasi di beberapa keluarga pencegat saat ini yang dapat lebih efektif setelah ini. Dengan kata lain, itu tidak selalu melibatkan hal-hal baru, tetapi mungkin memerlukan beberapa modifikasi terhadap apa yang telah kita dapatkan di luar sana saat ini.

Varian baru dari sistem Terminal High Altitude Area Defense (THAAD), Patriot PAC-3 atau Standard Missile-6 secara teori dapat digunakan untuk menembak hipersonik musuh, katanya.

Strategi pertahanan nasional 2018 menekankan bahwa militer AS telah memasuki era baru persaingan kekuatan yang besar. Sebagian besar perusahaan akuisisi Pentagon sekarang berfokus pada teknologi yang mampu untuk melawan China dan Rusia.

“Semua orang tahu bahwa sinyal permintaan ini ada di luar sana,” kata Karako. “Setiap orang yang telah memiliki widget yang memiliki potensi penerapan ke misi pertahanan hipersonik mungkin berpikir melalui cara menggunakan widget itu dengan cara yang paling efektif”.

Kathy Warden, presiden dan chief operating officer untuk Northrop Grumman, melihat peluang bisnis baru di depan. Banyak perhatian telah diberikan pada Pentagon untuk mengembangkan senjata hipersonik ofensifnya sendiri.

Sementara itu, Lockheed Martin dan Raytheon, dua pemain industri terbesar di pasar pertahanan rudal, menolak berkomentar mengenai kabar tersebut. Greaves mencatat bahwa waktu pengembangan dan penempatan untuk kapabilitas baru akan bergantung pada pendanaan.

Bagikan: