Sep 152018
 

Jet Tempur Tejas India. (Ministry of Defence, Government of India via commons.wikimedia.org)

New Delhi- Jakartagreater.com – Dengan kontroversi berputar-putar di sekitar pembelian 36 jet tempur Rafale dari Perancis, bos Angkatan Udara India (IAF), Air Chief Marshal BS Dhanoa menggarisbawahi pada hari Rabu “dua ancaman di depan” dari Cina dan Pakistan untuk menyatakan bahwa Rafale sangat dibutuhkan.

“Pakistan memiliki lebih dari 20 skadron tempur, dengan peningkatan F-16 dan [itu] melantik JF-17 dari China dalam jumlah besar. Cina memiliki 1.700 fighter, termasuk 800 fighter generasi keempat. Tapi kami tidak memiliki angka, dengan suadron tempur turun menjadi 31 dari yang dijatuhi 42, ”kata Dhanoa, berbicara di sebuah seminar di New Delhi, dirilis business-standard.com, 13-09-2018.

Dalam hal ini, Dhanoa secara ironis berada di pihak yang sama dengan oposisi. Kritik utamanya terhadap pemerintah adalah bahwa ia hanya membeli 36 pesawat tempur Rafale (dua skadron), dan pemembatalan tender yang sedang berlangsung untuk 126 pesawat tempur (enam skadron) yang akan membuat kekurangan skadron IAF menjadi lebih besar.

Selain membebani Perdana Menteri Narendra Modi dengan secara sepihak merampingkan kesepakatan Rafale, oposisi menuduh pemerintah merusak “Make in India” dengan membatalkan rencana untuk membangun 108 Rafales di Hindustan Aeronautics Ltd (HAL); dan “kapitalisme kroni” dalam mengizinkan Grup Reliance Anil Ambani untuk mengambil manfaat dari transaksi offset yang timbul dari pembelian Rafale.

Dhanoa berusaha menjelaskan pembatalan perjanjian Rafale 126 dengan menyatakan bahwa rencana untuk membangun 108 dari mereka di India telah “mencapai kebuntuan karena perbedaan yang tak terpecahkan antara Dassault Aviation dan HAL.”

Dasar dari pertikaian Dhanoa masih belum jelas, mengingat bahwa pada 25 Maret 2015, hanya 17 hari sebelum Modi mengumumkan kesepakatan baru di Paris, chief executive officer Dassault, Eric Trappier, mengatakan kepada pers di Delhi bahwa ada kesepakatan dengan HAL tentang pembagian tanggung jawab. Trappier berkata: “Saya sangat percaya bahwa finalisasi dan tanda tangan kontrak akan segera datang.”

Presentasi IAF pada hari Rabu membela harga yang dibayarkan untuk Rafale, menyatakan bahwa itu termasuk: “Sebagian besar sensor modern, terbaik di kelas senjata, keadaan seni EW (peperangan elektronik) dan meningkatkan survivability, peningkatan spesifik India, istilah harga yang lebih baik, keseluruhan yang lebih baik persyaratan pengiriman dan jangka waktu, persyaratan pemeliharaan yang lebih baik, komitmen dukungan industri yang lebih panjang, garansi tambahan, dan komitmen PBL (logistik berbasis kinerja) yang lebih panjang. ”

Menyatakan bahwa pemerintah pada beberapa kesempatan sebelumnya melakukan “pembelian darurat” sejumlah fighter, ia mengutip pembelian dua skadron MiG-23MF pada 1983 untuk melawan F-16 baru Pakistan, dua skadron Mirage 2000 pada tahun 1985 dan kemudian dua skadron MiG. -29.

Pada hari Selasa, oposisi telah mengecam keras apa yang dilihatnya sebagai penggunaan pejabat pemerintah untuk membela kesepakatan Rafale. “Benar-benar terpapar, Pemerintah is now shooting from the shoulders of the brave men and women in uniform,” kata pernyataan pers bersama oleh Yashwant Sinha, Arun Shourie dan Prashant Bhushan.

Membeli Lagi 12 skadron Tejas

Untuk pertama kalinya, IAF mengindikasikan bahwa menghentikan skadron MiG-21 dan MiG-27 akan digantikan oleh Tejas Light Combat Aircraft (LCA), bukan oleh fighter multi-peran menengah (MMRCA) seperti Rafale.

Dhanoa mengatakan dia sedang mencari 12 skadron fighter Tejas Mark II, selain dua skadron Tejas Mark I dan empat skadron dari versi perbaikan, Tejas Mark I-A, yang sudah diproses.

Itu akan menambah hingga 18 skadron fighter Tejas dari semua jenis, menjadikannya pesawat paling banyak IAF, bahkan lebih dari 13 skadron fighter Sukhoi-30MKI.

Skadron Tejas yang pertama, yang disebut “Flying Daggers”, telah diisi dengan fighter Mark I ketika mereka meluncur dari jalur produksi HAL – meskipun jauh lebih lambat dari yang direncanakan.

Tejas Mark IA saat ini sedang dalam pengembangan dengan lima perbaikan yang ditentukan di atas Mark I. Ini termasuk “radar elektronik aktif yang dipindai (AESA), rudal udara-ke-udara dengan kemampuan” di luar jangkauan visual “(BVR), sebuah” self-protection jammer ”, kemampuan pengisian bahan bakar udara-ke-udara, dan“ radio definisi perangkat lunak ”yang canggih (SDR). Kementerian pertahanan telah memulai perintah untuk 83 Mark 1-A pejuang.

Tejas Mark II direncanakan sebagai fighter yang jauh lebih cakap, dengan mesin General Electric (GE) F-404 yang sekarang digantikan oleh mesin GE F-414 yang lebih kuat, dan generasi baru avionik yang dikembangkan di India. Ini juga akan menampilkan link data generasi baru – yang bisa menjadi Link 16 standar NATO, yang mana India sekarang layak untuk membeli setelah menandatangani perjanjian keamanan komunikasi COMCASA dengan AS.

Dhanoa menegaskan bahwa mengimplementasikan peningkatan kemampuan ini adalah pra-kondisi untuk pesanan IAF lebih lanjut untuk Tejas.

IAF juga telah memulai pengadaan 114 fighter menengah lainnya dari pasar global, tender di mana F-16, F / A-18, MiG-35, Rafale, Gripen E dan Eurofighter Typhoon bersaing. Sebagian besar fighter tersebut akan dibangun di India di bawah model Mitra Strategis.

Berbagi

  4 Responses to “Wow, India Berencana Beli Lagi 12 Skadron Tejas”

  1.  

    cukup sakit kepala kyaknya lihat pakisan dan china mesra..sama sama punya nuklir pula hoho

  2.  

    Indonesia seharusnya segera mempersiapkan diri menghadapi keadaan yang sangat berat. Mungkin waktunya sudah dekat. Konon menurut pewayangan, perang syiria dengan perang dunia ketiga itu ada hubungan. Seandainya perang dunia itu diumpamakan badai atau topan, sebelum topan melanda daratan ada yang namanya puting beliung. Saat ini puting beling sudah terjadi (perang syiria), tinggal menunggu topan tidak lama lagi (perang dunia).

  3.  

    pesawat yang nganu…xixi

 Leave a Reply